Oleh: adek | Mei 15, 2007

Durin Jenging dan Adek harus Minta Maaf by Zikri Hayat

Selamat Malam Folker …

Sedikit nyampok de milis ne … bolehlah ya Om Mod…

Pernahkah kita mengingat, atau bolehkan rasenya kite bertanya, kite-
kite de milis ini. sebagai anak rantau yg mengais rezeki de kampong
urang, karena dak dapat tempat de kampong halaman

Mun balik lebaran, APAKAH KITE PERNAH MANDI di “TIRTA MARUNDANG” ?
Jawabannye. Pasti pernah.

Masih merasakan SEJUK-DINGINnya Tirta Marundang? nyaman luar biase.
Siapa yg lum pernah menikmati arus aiknya Tirta Marundang yang
selalu menginginkan kita untuk kembali lagi. Sungguhlah Merugi hob.
Karena Tirta Marundang suat agik akan lenyap. macam ” Air Arongan”
lainnye.

So, adakah yang pernah menyadari kenapa begitu cepatnya Air Tirta M
itu surut? Rasenya rekan-rekan milis, [ yang punya IQ diatas rata-
rata ] tentu dapat menganalisa kenapa Tirta Marundang, jadi merana
macam musik dangdut kampong, yang kekurang watt!

Tentu sepakat, itu karena utan kepala air Tirta Marundang la mulai
REBAS…Bas Sepertinya-akankah, menyusl macam Aik-aik arongan
lainnye, air tdk layak minum, yg sempat baca kompas, saya lupa
tanggalnya. Subhanaullah, jangan sampai utan sijok REBAS.

Dan aku pikir kite semue sepakat, kalo penyebabnya, adalah karena
hutan Sijok la de bantai, sampai kepalak Aik hob, [ baca ulasan
waktu pertemuan darmain café, itu dari narasumber urang Belitong
lho ]

Kok bisa abis utan ya, ….maka boleh dong kite bertanya, bergaya
pulak, macam wartawan infotaiment, dengan 5w+1H? ….kemudian
dapatlah sebuah sumber PT…Bla..Bla.

Adakah KEWAJARAN, adakah KETIDAKWAJARAN, kenapa Tirta Marundang lah
jadi lumpor?

Maka yg berkata ada WAJAR-WAJAR saja [ kalo ada, jgn diteruskan
tulisan ini, karena gak bakalan nyambong….hahahaha ]

Jika berkata ini sebuah KETIDAKWAJARAN !!! [ Mun dak gelik kan
tulisan ini, silahkan diteruskan…. Hehehehehe ]

Sebagai orang Belitong yg sangat cinta rempun cabik kritingnye,
walau belum tentu bisa mengembalikan Sejuknya Aik Tirta Marundang.
Tentu mereka akan mencari tahu terus dan terus. Kenapa? Dan kemudian
menemuakan lebih banyak lagi akan KETIDAKWAJARANnya. Malah mungkin
kan tambah marah, benci. Sebuah ketidakwajarankah jika akhirnya
berakses macam-macam….. tak ubah bau durin yg cepat nyebar … harum…
walau belum tau durinnye isiknye TEBAL ape JENGGING …

Sekarang adakah impak dari Akses itu? Hanya sebuah durin
Jenggingkah ?

Jelassssssssssssss Ada….. dan Jenging benar hop….hahahaha…

Yap, Terbukti dengan ” Sumpah Serapahnya Adek ” yg konon tidak
bermutu dan JENGING Abiss. Sebagai orang melayu belitong yang
terlahir dgn budaya sopan santun….ye ke…:) Tentu bahasanya
kurang enak didengar.

Saranku buat Adek minta maaflah pada Tuhan… karena anda telah
menyakti hati orang yang tidak menerima Durin Jengging BARO
kao ..hahahahaha…

Tapi mari kita bergandengan tangan. Adakah yang menyadari bahwa itu
sebuah bentuk dari sebuah keputusasaan. Kenapa putus asa. Ada Alasan
yg paling simple, mungkin klise. Tapi pas kayanya. Karena kita
merasa amanah yg udah diberikan ke pemimpin kita, tdk dijalankan
dengan baik. PBB, dulu menang mutlak di BELITONG hob, mungkin juga
de PANGKAL LALANG, yg dulunya BASE CAMP PDI. Anyway Skg Ahok menang
di Pk Lalang dan GANTONG, gak nyambong ye. Hehehehe, Sudahlah.

Sebagai orang melayu belitong yg punya tata krama…ye ke…, bahasa
rekan adek, sekali lagi, memang tdk nyaman didengar… ” Tapi Apakah
ada Bedanya… dengan bahasa politisi skg. Lembut tapi menikam …
bahasa pemimpin kita skg pun tdk kontruktif… misal ” JANGAN
PIKIRKAN ANAK CUCU KITE…..[ kalimat ini mungkin hanya sepotong,
silahkan dikonfirmasi di milis B-care] jika mau berasumsi,…andaikata
lanjutan kalimat tsb jauh dari sebuah sikap kerendahan hati seorang
pemimpin. Walah…tega benar hop…Kan kemane kulup-kulup Sijok, Air Selumar, Tg tinggi berenang de aik arongan…urang kampong nok lum ade perigi…

Adakah ini hanya masalah emosional biasa ? kalo mimang kite masih
mencintai kampong kite. Sebaiknya kite tanya hati masing-masing. Asi
kranya kalo dak diperpanjang urusan yg diluar kontak diskusi. Karena
POINT kite adalah diskusi …diskusi ttg lingkungan Belitong…
diskusi peduli kampong kite.

Kalo boleh saran, karena kite numpang/member de milis milik mod
Rustam. Dan beliau tdk menginginkan kalimat spt ini. Rekan Adek,
silahkan dipertimbangkan untuk ditarik lagi ucapanmu wahai bung Adek
Baro. Karena aku-kao-kite hanya numpang de milis ini. Tapi itu sich
terserah kao bung Adek. Ini hanya saran personal aja. Semoga milis
ini bisa tersenyum lagi. Dak Senyum Jengging….

Om Rustam, Menurut akum Rasenya dak perlu pooling lah. Tanpa pooling
pun, kalo Adek dak nak masuk de milis ini… nothing to lose buat
die. Sape sech Adek. Biak Baro Nok rambut keriting. Tapi walaupun
die keriting sungguh sangat sayang kalo member harus cabut… ini
milis progressiff buat yang peduli Belitong…. Karena beberapa
orang yg ada dimilis pernah saya tanya. Kenapa gak beropini, bangun
isu belitong. diskusi bersama de milis, Mereka jawab, saya TIDAK
TAHAN BECELATU…. Karena Ego Sentris Urang Belitong melebihi Stasiun
TV yg memenuhin program acaranya dengan Sinetron. Hahahahaha…. Ini
hanya saran Personal aja loh Om Rustam ? Selanjutnya terserah Anda.

Sekali lagi, sebagai bukti nyata, kita sebangsa dan setanah air
BELITONG, buat rekan adek kalimat Jenggingmu itu, bisa dicabut. Ini
hanya mencabut kalimat Jengging itu sajak lho. Ini melayu Belitong
hop…sensitif kalo disenggong … Masalah isi kontek-caci maki kao
yg telah diposting, sepenuhnya milik kao…. hahahahahaha…..

Kalo ada yang bilang milis terkesan semakin tdk bermutu. Apakah yg
selalu didiskusikan selama ini tdk bermutu? Jika Tdk, Mungkin banyak
yg akan cabut dan tdk pernah mau menyambar utk diskusi. Dan perlu
dicatat, sangat banyak urang pintar de milis ini, tapi boleh
dilihat, siapa yg mau meramaikan milis ini.

See! hanya orang-orangnya itu sajak, mau membangun diskusi. Bermutu
tdk bermutu, belakangan. Masalahnya Kalo dak ade nok ngerameek dgn
diskusi, milis ini akan menjadi bisu, macam jalan Aik SEREKUK menuju
SIJOK yang mulai merana.

Adakah kita telah menjadi pioneer? Adakah kita telah berbagi di milis…

Makasih buat milis Om Rustam, yg menyatukan pikir-pikir kawan-kawan
urang Belitong. Thanks milis….. at least kita punya media hop.

Bukan sok menjadi ustad atau sufi, Pernahkah kita sadar, bahwa
sedikit memikirkan kebaikkan, akan dicatat oleh yang diatas. Adakah
Membahas/mendiskusikan Kerusakan lingkungan, kampong kita sendiri
pulak, sebuah kebaikkan? Setidaknya kite lah punya empati idang
urang sijok dan sekitarnya, semoga kelak idan Belitong secara utuh.
Walau hanya dalam media milis diskusi. Semoga cipratan diskusi
demilis ini, mencubit urang lain yg lalai… menyadarkan mereka yg
tertidur dengan menRAUPkan air tirta marundang yg dingin itu.

Jika suatu saat kita tdk mampu mengimplentasikannye hasil diskusi
ini – karena bang milis ne masing-masing punya visi yang berbeda.
[Kembali keatas, dari sisi mane kite berade, melihat dari sudut
KEWAJARAN – atau – KETIDAKWAJARAN?] Setidaknya. Niat kite lah de
catat. Walau hanya selangkah ….

Akankah Sijok makin merana, semoga mereka tdk hilang motivasi, dana
BELACANnye masih bisa kita nikmati, … Semoga kite sempat
mendoakan sijok, kampong kite, Beliotng agar tidak teraniaya….amin.

Ini hanya sebuah masukkan, dari sebuah pikiran kecit sajaklah, tdk
bertendensi, apalagi ikut partai politik, apalagi utk mendukung
PILKADA berikutnya, hahahahaha….jelas TIDAK. Ini di tulis dengan
rasa cinte buat kawan-kawan de milis yg kita sayangi bersama. Nok
Miso-miso no tawuran…lho? Dengan harapan dibaca dengan kepala
dingin. Karena kita dalam milis ne kenal satu sama lain. mungkin ade
peradean juak. Jgn sampai jd pesakatan…. Itu sajak lah….

Mari doakan BELITONG agar tidak dilaknat Tuhan…. amin.

SAVE OUR BELITONG.

Salam

Pada suata masa…

Disebuah tempat bernama Tirta Marundang.
Saat Kita berenang dengan sanak famili, anak-anak, cucu-cucu.
Menikmati Arus Tirta, yg selaksa seperti menyiramkan satu ember air
yang airnya kita ambil dari perigi tetangga, ketika kemarau begitu
lama menyalami bumi belitong. Sejuk…dingin…karena sudah lama tidak
mandi….

Pada suatu masa …

SEbauh Tempat yang berpayungkan pohon-pohon seruk, keremunting,
belanger, pelawan. Tempat Bersandar dan bercengkrama ABG kampung yg
coba mempelajari perasaan cinta. Arus tirta sedamai surah NORAH
JONAS dalam lagi come away with me, Tidak ada yg menggangu, hanya
siulan burung Pentis yg iseng bertengger di dahan pohon betor yang
mulai meninggi.

Sambil menunggu pampi goring sebagai penganjal perut. Semua tertawa.
Bahagia, dengan cucuran air tirta marundang, berkecipuk dimuka
masing-masing… menetes pelan, …mengarah ke bibir yg mulai
menggigil…digin…seperti tetes embun di batang simpor.

Di hulu terlihat orang tua yg sibuk membimbing anaknya berenang.
Sptnya anak rantau yg baru pulang kampong. Seru… karena mereka tak
ubahnya ikan duyung dan anak-anaknya dalam arena yg memang
sebenarnya milik mereka juga.

Pada suatu masa …

Dan yang tersisa pun hanya lumpur…ikan belang bajuk sudah tidak sudi
lagi mampir, mungkin malah sudah mati. Karena air membuat mereka
mabuk. Dan arusnya mulai bejalan pelan, tak ubahnya orang sakti
ginjal..…Pelan….mengalir satu-satu…sungguh menyayat hati…

Pada suatu masa..

Anak-anak kampong pun beralih ke laut, karena yang tersisa hanya
lautan dan hijaunya pohon sawit.

Adakah – kewajaran dan Ketidakwajaran….

…. Subhanallah….

Dan Pada Suatu Masa …

— In BelitungIsland@yahoogroups.com, “Wirawan, Hendra”
<wirawan.hendra@…> wrote:
>
> Dak Nyangke Darmansyah becakap gitu,
> Lulusan ITB kimacam urang dak sekulah, udah itu dak peka kan masalah
> sosial, maklumlah mungkin waktu kuliah gak gawe ngitongek paser berape
> ?, paku berape ?, semen berape sak kalok nak muat gedong pencakar
> langit, dak isak mempelajarek sosiologi, antropologi serta mace
> beberape buku ilmu sosial tentang urang urang belitong
>
> aku juak setuju kan Adek, kalok die nak MISO macam itu, la bosan
> rasenye ngendengarek kate kate gombal dari politisi & calon politisi.
>
> Sape seh Darmansyah kalok dakde urang urang angkatan 98 nok ngenjatuek
> Suharto, paling paling agik jadi konsultan dak jelas ?
>
> Aku harap Darmansyah kuanglah bepiker agik sebelum becakap, jangan
> sampai kelak kuboran ninek Moyang die aku buldozer, kan kujadiek kebun
> kelapak sawit kalok aku la cukup modal untuk mukak kebun kelapa sawit.
>
> Salam/Wirawan

Pada tanggal 15/05/07, Awaluddin Berwanto
<awaluddin.berwanto@…> menulis:
 Penegakan hukum di Indonesia masih lemah. Jangan berharap dg tindakan aparat thd PT. AMA. Mengenai pernyataan resmi Pemda Bel-Bar…sudah pasti dpt diduga isinya.
Belajar dari pengalaman di daerah Mendobarat, Petaling, Bangka..ketika semue jalan buntu..masyarakat mengambil tindakan sendiri dg membakar aset-aset perkebunan. Apakah pihak terkait menunggu jatuhnya korban lebih besar baru bertindak..??

On 5/15/07, ozzie azura zura <ozzie@…> wrote:

Bung Petrus…
Saat ini Rekan kita Bung Sobran datang kekantor saya membaca semua data-data yang ada- ada 200 an halaman lebih- Semua prosedur yang anda maksudkan mulai dari Bupati-DPRD-Gubenur-Kantor Kementerian telah di lakukan Masyarakat yang terlibat sengketa. HASILNYA sampai MASIH NOL BESAR!!!

Pendekatan apa yang kita harus lakukan lagi- sekarang kita berbicara kepada MEDIA..Lihat opini publik.

Biar kan semua anggota milist mengeluarkan OPINI..tulisan yang saya buat berdasarkan Fakta dan Data. Biarkan segala unek-unek di keluarkan-Karena memang pada kenyataannya BUPATI kita tidak mampu memberikan KETEGASAN PENYELESAIAN dalam sengketa tanah ini.

Saya setuju dengan rekan onil – kita tunggu official statement dari Pemda.
Pada waktu bersamaan kita akan coba komunikasikan kasus ini dengan berbagai Media Nasional.
Bung Petrus, Saya menunggu kontribusi anda juga untuk membantu kampung halaman kite…Kampung sijuk mikak Bung. Silahkan ketemu saya kalau mau membaca semua fakta dan data.

Salam
regards
ozzie


Responses

  1. Hai..peradean-peradean nok ade di Belitong khususnye de Aik Seruk sanak, dirik ne sebagai Urang Aik Seruk ngerase prihatin kan kampong kite, sedih rasenye ngeliat kampong to la berese utannye de lupit dari TI kan kelapak sawit, jabe..10x, de mane agik belau tue kan sedare-sedare aku ngencarik kayu mun utan la abis juak mun nak be kebun, de mane agik kan be tanam, mudah-mudahan Tirta to lancar-lancar terus jangan sampai aiknye kenak tailing dari TI juak dari limbah proyek sawit, karne Tirta itu la tempat wisata urang belitong nok rajin ngabor de aik arongan, nok dari ujong Belitong jak ke Tirta itu la acongan pengayauannye, kendaan ce kan kiape ken, belau tue jak TI itu la usahenye, kan kiape agik dak ade usahe lain, itu la idang biaye aku sekula, kadang te misal aku balik lebaran sedih ningok utan la abis macam itu, tapi pesan aku kan kawan-kawan nok bujang de kampong, usa rajin gawe mabok to, usa rajin gawe nak ngenggarang, ini misal de musik gak sabaan be santak,nok ape ken namenye, juak usa nukokan ke kafe mentang-mentang banyak nyuci, kadang-kadang te malu aku kan sidak-sidak to, nok mantap to bebiakan dari pada gawe mabok la tentu dapat nok nyaman sikit, ngencarik kawan to banyak-banyak, usa ngencarik muso, mudah2n la kampong kite ke depan ne jaye dan juak aman dan tantram…Aminn

    By Firza Arsiandi(Legons)
    Urang Aik Seruk


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: