Oleh: adek | Oktober 24, 1994

Naiky Abdul Choir (Abdul Choir Part 2)

“Gimana kalo dicari lewat dukun…” kata One sambil senyum dikulum. Abdul Choir tersentak…”Oh iya yah…”. “Nih gue punya kenalan dukun…pokoknya tokcer deh…” kata One sambil menuliskan alamatnya Mang Kevin Kodir, dukun andalan Dylan. “Makasih yah, Ne…elo selalu membantu gue kalo gue lagi kesulitan…” kata Abdul dengan wajah yang mulai ceria…One tersenyum lebar banget….”He..He..He…”..(Senyum mahligai tuh…)

“Ne….gimana bagus nggak sepatu gue…?” tiba-tiba suara Abdul Choir mengejutkan One dan Dylan yang lagi asik duduk di Laboratorium Bahasa ngeliatin cewek-cewek Bioda yang lagi olahraga. Dilihatnya si Abdul Choir lagi asik mamerin sepatu yang aneh dan ajaib….sepatu yang mirip sama sepatunya Alladin.

“Gimana keren khan…” ujar si Abdul lagi saat melihat wajah One dan Dylan yang tercengang…..

”Dul…cerita apalagi yang akan terjadi….?”. Masih ingat khan dengan tragedi kejar-kejaran antara Abdul Choir dan Tince di Basket-Hall Smansa memperebutkan si Hijau kala anak-anak THE NEXT masih kelas I….tentu dong…Nah tentunya masih ingat dengan Abdul Choir makhluk penau (sok-tau) yang naksir berat sama Mercy yang jago puisi itu. Sekarang doi udah duduk di kelas III tepatnya di kelas Sosial….anak-anak THE NEXT pun udah pada gede-gede, Nah beberapa hari yang lalu saat Abdul Choir sedang beresin gudang di atap rumahnya doi menemukan sebuah sepatu kulit berwarna coklat yang sudah kusam milik Babehnya kala masih bujangan dulu….ujungnya yang runcing mengingatkan sepatu Alladin di negri seribu satu malam dan sol yang tebal makin membuat unik penampilannya. Abdul yang memang memiliki selera yang aneh merasa jatuh cinta dengan sepatu itu dan setelah semir sana-sini maka hari itu doi dengan cueknya memakai sepatu yang katanya seperti Nike Air Jordan tapi kata One sih namanya Naiky Abdul Choir…Oke, kali ini simak aja petualangan Abdul Choir dengan Naiky-nya yang pasti bakal bikin geger Smansa lagi……

Pagi Senin di Smansa tepatnya di kelas III Sos-2….Saat itu dosen ekonomi sedang asik menjelaskan tentang makro ekonomi, sementara itu si Abdul yang duduk di deretan depan sedang asik memamerkan sepatunya yang mengkilat-kilat ditimpa sinar mentari pagi yang memantul dari giginya dosen ekonomi pada Anca’, teman sebangkunya.

“Hey…Dul…dari tadi saya lihat kamu main-main aja, tau nggak arti makro ekonomi…?” tiba-tiba suara dosen ekonomi yang menggelegar mengagetkan Abdul….Abdul yang terpesona dengan giginya ibu dosen langsung gelagapan…

”Bu…giginya bagus kalo buat nyemir sepatu gua…” katanya spontan….langsung aja teman-teman sekelasnya ketawa gak karuan…Wajah ibu dosen langsung merah padam…

”Kalo’ gak mo belajar, keluar kamu…” usir si dosen….Abdul Choir langsung ngeloyor keluar dan menuju ke arah Mr. Chaidir Rock Cafe di belakang Perpus. Ketika bel berbunyi menandakan abisnya pelajaran pertama, si Abdul yang lagi asik menyantap tempe goreng langsung berlari-lari kecil melintasi lapangan bola menuju kelasnya…..tapi tanpa sengaja “Bresstt” Naiky-nya menginjak tokai anjing yang masih basah….Ih dingin-dingin empuk…!. Ketika Abdul sampai di kelasnya doi langsung duduk…..tiba-tiba,

“Bau apaan nih….?” teriak si Anca’…kontan aja kelas yang awalnya hingar-bingar jadi sunyi, masing-masing sibuk mencari sumber bau….Abdul yang masih melepas lelah..tak sadar bahwa bencana datang dari sepatunya….

”Ini nih penyebabnya…” teriak si Anca’ saat melihat ke arah sepatunya Abdul Choir yang udah belepotan dengan tokai. Langsung aja teman-temannya mengusir Abdul dari kelas….

”Muka tokai loe…”. Abdul Choir cuma bisa pasrah sambil mengais-ngaiskan sepatunya ke atas rumput…

”Tenang sepatuku nanti di rumah engkau akan aku cuci dengan kembang tujuh rupa…”bisik Abdul….

Keesokan harinya di kelas III-Fisik, One dan teman-temannya lagi ngadapin ulangan biologi, One yang masih ngantuk karena belajar abis-abisan semalam lagi sibuk mencari jawaban..diliatnya si Dhani yang lancar banget menjawab…

”Dhan…Dhani…” bisiknya. Tapi dasar Dhani yang juga lagi asik ngepek jawabannya si Kiong Shi Pen lupa sama penderitaan sohibnya. One makin gelisah saja…sementara tepat diluar kelasnya si Abdul Choir lagi asik ngerumpi dan mamerin sepatunya sama anak-anak Bione yang gede omong itu. Sepatunya yang mengkilap ditimpa sinar matahari membuat One makin gak bisa konsentrasi menjawab …

”Sialan loe..Dul..” bisik hatinya One. Akhirnya…

”Waktu habis, tolong lembar jawabannya dikumpulkan…” kata dosen biologi. One cuma pasrah mengisi jawaban seadanya saja.

“Oke sekarang kita bahas, One…Mengapa sampai terjadi pembuahan secara Bastar…?” tanya si dosen yang gak tau situasi bahwa One lagi puyeng…Dengan wajah PD One menjawab…

“Karena si putik lagi nggak mood…makanya minta tolong tetangga sebelah…” jawabnya cuek …teman-temannya langsung ketawa…Walhasil hari itu One benar-benar jadi bulan-bulanan dosen biologi yang amit-amit centilnya.

Pagi Sabtu di Smansa…..One yang pagi itu udah nongol duluan dari Kek Rasyid… kuncen Smansa, lagi asik nongkrong di taman kelasnya. Tiba-tiba dari arah lapangan bola muncul Abdul Choir dengan siulan riangnya. Sepatunya yang mengkilap membuat One geram karena ingat dengan kejadian kemarin saat ulangan biologi. Tiba-tiba terbersit ide brilian…Pas Abdul nyampe di depan One…

”Dul nanti sore mo ikutan maen basket nggak…?” ajak si One. Tentu saja Abdul girang sekali…

”Oke liat aja nanti…Jordan akan muncul di Smansa…” katanya sombong. One berusaha menahan tawanya yang hampir lepas.

“Jangan lupa yah sepatunya dipake…Ok” kata One saat melihat Abdul Choir yang lagi bergaya-gaya seperti pemain NBA.

“Oke body…” sahutnya. Siang itu di rumah Abdul Choir, doi lagi asik mencuci sepatunya, “Kamu harus tampil keren…sebab nanti khan kita mo show…” katanya pada sepatu Naiky-nya. setelah itu doi memutar tipi…

Pas pada saat itu lagi acara NBA Mania…kontan aja doi langsung meloncat-loncat nggak keruan saat melihat idolanya si Jordan lagi slam-dunk. tentu saja hal ini menimbulkan rasa sirik babenya yang pengen nonton kuis dank-dut tapi gagal karena Abdul udah menguasai tipi satu-satunya.

Sore itu di Basket-Hall Smansa terlihat anak-anak THE NEXT lagi asik latihan basket ditemani Ria Sang Idola dan Yudi yang cakep itu. Dari arah lapangan bola muncullah Abdul Choir dengan Naiky-nya sambil berlari-lari dengan gaya kijang. One tersenyum sinis….

”Yo’ kita main” kata One saat Abdul Choir sampai di lapangan basket. Abdul Choir langsung melakukan pemanasan …lompat-lompat dan lari keliling lapangan….MPO(minta perhatian orang) tuh, abis ada Ria dan Yudi Prajudi sih, terang aja hal ini menimbulkan kelucuan di hati Yudi….

”Nih anak gila apa nganjong yah…?” bisiknya. Permainan dimulai, One sengaja menjadi lawannya Abdul….ketika Abdul Choir sedang memegang bola dan akan melakukan slam-dunk seperti Jordan….dengan tidak kentara One menginjak sepatunya Abdul…”Buk…” tak ayal Abdul jatuh tersungkur dengan wajah nyungsep duluan di lapangan basket yang garing itu…One pura-pura bantuin si Abdul berdiri, padahal dalam hatinya girang banget…

”Syukurin…”. “Sorry..Dul gue nggak sengaja…” katanya saat Abdul udah berdiri dengan wajah yang menyedihkan…

”Ah nggak apa-apa kok…” katanya sambil meringis menahan sakit….”Gengsi dong kalo nangis didepan Ria dan Yudi” bisiknya….Anak-anak THE NEXT yang lainnya cuma nyengir kuda…….”Hiye…He..He..He..”

Malam Minggu ini anak-anak THE NEXT lagi asik nongkrong en ngobrolin orang di tangga Gednas, lagi asik ketawa-ketawa tiba-tiba lewatlah Abdul Choir dengan sepeda Ontel-Ontanya. Wajahnya yang belepotan obat merah tidak membuatnya surut untuk ngapel ke rumah Mercy, doinya tercinta.

“Hei..Dul…gimana udah sembuh belum…” tanya si Aston pura-pura bego’. “Ah..luka sekecil ini apalah artinya bagi seorang Abdul Choir….si titisan Jordan…” sahutnya sombong. One mencoba menahan ketawanya sambil ngeliatin lampu Gednas yang tinggal sedikit itu. Tiba-tiba Abdul mengeluarkan sapu tangan hijaunya dari celana baggy-nya. Kontan mata anak-anak THE NEXT jadi melotot…saat melihat benda yang paling disayang Abdul tiba-tiba harus digunakan untuk mengelap sepatunya.

“Sekarang dia turun derajat…sebab pernah bikin malu gue…” kata Abdul Choir saat melihat wajah-wajah bengong anak THE NEXT. Ketika Abdul telah berlalu….One dan kawan-kawannya tak tahan lagi menahan tawanya, ”Dul..dul…”

Kala Abdul Choir sedang tidur nyenyak di atas kasurnya yang penuh dengan pulau-pulau, Pagi Minggu ini babenya lagi asik beres-beresin rumah. Ketika Babehnya lagi menyapu…diliatnya sebuah benda yang tidak asing dimatanya di bawah lemari makan.

“Lho sepatu ini kok ada disini…siapa yang ngeluarin yah..?” bisiknya seorang diri. “Ah…benda butut bikin sampah aja…” kata babe si Abdul sambil melemparkan Naiky-nya Abdul yang cuma sebelah itu…sementara yang sebelah lagi ada di bawah kamar tidurnya Abdul. Sepatu itu terbang melewati pagar rumahnya…dan “Duk..” sepatu itu nemplok dijidatnya tukang sol sepatu yang lagi lewat tepat saat babenya Abdul melontarkan sepatu itu.

“Aduh…apaan nih…” kata si tukang sol sambil mengelus jidatnya yang udah benjol. “Hah…sepatu darimana nih…” bisiknya sambil memungut Naiky-nya Abdul. “Lumayanlah….” katanya sambil menyimpan tuh sepatu ke dalam tasnya….

“Lumayan kulitnya buat ngesol”….dan doski berlalu dari situ. Sesampainya di dekat kali Siburik, doski berhenti dan langsung teringat dengan sesuatu di dalam tasnya. Dikeluarkannya Naiky-nya Abdul lalu dicobanya untuk menguliti tuh sepatu….

Astaga keras amat nih sepatu…” ujarnya sambil trus berusaha. Akhirnya doi kecapekan dan putus asa….

”Dasar sepatu sial…” katanya sambil melempar tuh sepatu ke dalam Kali air Siburik yang amit-amit itemnya…..”Byur…” sepatu itu lenyap ditelan hitamnya kali Siburik. Sementara itu Abdul Choir lagi asik mimpiin doi lagi pacaran semalam di rumah Mercy. Siang itu saat Abdul Choir udah rapi mo jalan-jalan ke Pusat Pasar Kota, dia kebingungan mencari sepatunya yang tinggal sebelah….seluruh rumah udah ditelusurinya termasuk kolong Tipi ketika babenya lagi asik nonton dank-dut di Album Minggu.

“Ada apa sih Dul kasak-kusuk gak keruan…” kata babenya yang sebel karena tontonan wajibnya keganggu.

“Anu..Be liat sepatu Abdul nggak..?” tanyanya penuh harap. Babenya yang pelupa benar-benar gak ingat kalo sepatu itu udah dibuangnya dan dengan santainya ngomong…

”Sepatu yang mana yah…?”. Akhirnya dengan wajah yang lemes banget, sore itu Abdul gagal mejeng dan bermuram durja di kamarnya sambil mengelus-ngelus Naiky-nya yang cuma sebelah.

Keesokan harinya di Smansa…Abdul Choir terlihat begitu lemesnya, dari tadi doi cuma bengong aja. One yang lagi asik main lempar-lemparan kapur sama Dea di kelasnya…terdiam melihat Abdul Choir yang lagi melangkah gontai di depan kelasnya. “Perasaan ada yang aneh deh…

” One langsung mendekati Abdul….dilihatnya Abdul tidak memakai sepatu terompahnya….”Hi…Dul, mana sepatunya kok nggak dipake…?” katanya. Abdul yang lagi lemes cuma bisa ngomong…”Ilang Ne…gak tau kemana…” kata si Abdul dengan tatapan kosong. “Ting…” tiba-tiba melintas ide jahat di kepalanya One.

“Dul udah elo cari belon..” tanya One pula’. “Udah tuh tapi gak ada…” jawabnya. “Gimana kalo dicari lewat dukun…” kata One sambil senyum dikulum. Abdul Choir tersentak …”Oh iya yah…”. “Nih gue punya kenalan dukun…pokoknya tokcer deh…” kata One sambil menuliskan alamatnya Mang Kevin Kodir, dukun andalan Dylan. “Makasih yah, Ne…elo selalu membantu gue kalo gue lagi kesulitan…” kata Abdul dengan wajah yang mulai ceria…One tersenyum lebar banget….”He..He..He…”..(Senyum mahligai tuh…)

Sepulang sekolah Abdul Choir tidak pulang ke rumah…tapi doi belai-belain nebeng truk Kaolin untuk menuju Badau City ke rumahnya Mang Kevin. Tapi sebelum Abdul mencapai rumah Mang Kevin, One lebih dahulu menelpon Mang Kevin dan mereka berunding merencanakan sesuatu. Sesampai di rumah Mang Kevin…Abdul Choir langsung minta petunjuk….

”Gini yah nak Abdul…” kata Mang Kevin sambil batuk-batuk…”Ramuan ini kamu oleskan pada sepatu yang sebelah….trus kemana pun kamu pergi sepatu itu harus dibawa, dan kamu harus sabar, ngerti khan…” kata Mang Kevin. Abdul Choir manggut-manggut tanda mengerti. Ketika Abdul Choir telah meninggalkan pesanggrahan Mang Kevin, beliau langsung menelpon One…”Sip Ne…liat aja deh besok pagi…” kata Mang Kevin sambil bercash-ria dengan One.

Esokan paginya Smansa heboh karena Abdul Choir dengan cueknya membawa-bawa sepatunya yang sebelah kemana pun doi melangkah, belum lagi bau ramuan yang amit-amit busuknya membuat orang mual, makin membuat hebohnya Smansa. One dan teman-teman THE NEXTnya hari ini merasa puas banget….apalagi si One, dari tadi kerjaannya cuma ketawa aja. Sementara itu Abdul Choir tetap tabah walaupun Mercy yang biasanya suka ngobrol sama doi hari ini menjadi menjaga jarak dengannya.

“Biarlah…asal sepatu gue bisa ditemukan lagi….” bisiknya dalam hati. Tince sang kekasih akhir zamannya Abdul Choir juga malu kalo lewat dekat Abdul, padahal biasanya doi selalu melemparkan senyumnya pada Abdul…. ”Bucuk….cih..” ujarnya saat ditanya sama One. Pokoknya hari ini One sukses berat ngerjain Abdul Choir.

Sudah satu minggu lebih Abdul Choir berpetualang dengan Naiky-nya yang cuma sebelah, doi tetap tabah walaupun dia udah jadi bahan gunjingan orang-orang. One aja udah mulai bosan tapi biarlah Abdul Choir ini kok. Hingga pada suatu sore ketika One dan Csnya lagi asik ngobrol di rumahnya Randha…yayangnya si One di Tikungan Mesra. Abdul Choir yang selalu membawa sepatu sebelahnya lewat dihadapan mereka….

”Hi Dul, gimana udah ketemu belum…” tanya One basa-basi. Abdul cuma nyengir aja….ketika ketawa anak-anak THE NEXT makin nyaring…Abdul Choir yang lagi duduk-duduk di pinggir kali Siburik tiba-tiba menjerit dan langsung nyemplung ke dalam kali Siburik. One dan teman-temannya terkejut bukan kepalang…..

”Ada apa yah…?….Kemudian terlihatlah Abdul Choir yang riang gembira diantara enceng gondok yang bertebaran di atas kali Air Siburik….doi memegang sesuatu yang tidak asing dimata One…yah sepatu Naiky-nya Abdul yang sebelah itu. Tak henti-hentinya Abdul menciumi sepatu yang sudah lumutan itu…..”Thanks yah Ne…” jerit Abdul Choir saat melihat One dan Csnya yang lagi bengong abis…..Oh…..Betapa uniknya Abdul Choir dengan cerita gilanya…….

The end

Mija sendirian…Tahun 1994 Ketika ide itu muncul secara tiba-tiba

direvisi Tahun 1997


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: