Oleh: adek | Januari 1, 1994

Satu Hari dalam KEHIDUPAN

Ketika lagu Please Forgive Me mengalun serak-serak basah dari fotonya Bryan Adams di kamar One….si dia lagi asik ngelamunin doskinya yang makin cakep aza,”Maklum khan sekarang udah gede…” bisik si One sangat bangga. Kemudian dia ngaca di cermin…

” Aku bangga…ya…aku bangga” ujarnya. Tiba-tiba terlintas bayangan Abdul Choir di dalam kaca, yang terang membuyarkan lamunan One.

  “Kenapa sih cerminnya nampilin wajah Abdul Choir, kenapa nggak Michael Bolton aza….sentimen yah…” ujar One pada cerminnya iseng. “Abis kamu khan sering ngerjain dia…lama-lama wajah kamu makin mirip sama wajah si Abdul” jawab si cermin….One bingung, bisa ngomong tuh cermin…

  ”Ah paling-paling khayalan gue aza nih” bisik si One. “Kenapa sih kamu suka ngerjain orang…” tanya si cermin lagi. One makin bingung,”Wah kaya’nya nih cermin kaya’ di film Putri Salju…” bisik hatinya.

“Abis suka sih..” jawab si One cuex. “Tapi khan sekarang kamu udah gede, jangan lagi deh” rayu si cermin.

 “Bodo’ amat, mulut-mulut gue, emangnya kenapa sih, usil amat…” tanya One yang sepertinya mulai tertarik sama tuh cermin.

“Oke Ne jika kamu masih tetap gila dan tetap suka gangguin orang…..kamu bakal jadi begini…”….bayangan One hilang dari cermin en tiba-tiba nongol gambar-gambar seperti kaya’ di film Top Gun….terlihat seorang taruna sedang berjalan dengan gagahnya…..Duh si One senang banget…

”Wah gue bakal jadi taruna…” kata si One bangga. “Aduh…sorry Ne rupanya saya salah puter…” kata si cermin tersipu-sipu…”Nah kalo yang ini pasti kamu…” kata si cermin bersamaan dengan itu muncul gambar yang terang banget perpaduan parabola dan laser disc….diliatnya jeruji….itu pasti penjara…One terang protes,

”Lho kok gue ada disitu..”. “Jangan protes dong tonton aza dulu” kata si cermin sambil tak lupa bersst..sst ria. One terdiam….kini di cermin itu terlihat si One yang udah tua sedang berdiri, di dinding penjaranya terlihat tulisan…

”One seorang napi yang suka ketawa, suka gangguin orang dan agak-agak gila, dipenjara karena suka gangguin Pak Abdul Choir, panglima AB kita sekarang..” One tersentak dan terkejut bukan main…”Kok si Abdul bisa jadi begitu sih..?” tanyanya pada cermin ajaib. “Nasib orang siapa sih yang bisa menebak…makanya jangan lagi deh…”kata si cermin sok tua.

“Mendingan kamu belajar dan berusaha sekuat tenaga dan semampu kamu….biar masa depan kamu cerah kaya’ gini nih..” cermin berhenti ngomong dan nongol lagi gambar…Seorang cowok yang ganteng macho dengan dasi superman dilehernya tak lupa berjaz ria sedang melangkahkan kakinya ke suatu gedung yang diatasnya terdapat tulisan “Gedung One”. One langsung tersenyum sangat bangga, GR lah yau…

”Ne…ne jangan ngelamun udah malam nih….” tiba-tiba terdengar suara mamanya membuyarkan bengong rianya……buru-buru One tersadar….”Astaga ngelamun rupanya” bisiknya. Pas mamanya udah keluar One ngomong sendirian…”Benar juga yah cermin ini….sekarang khan hampir 1994…taon-taon paling sulit buat gue…”. Setelah bernyanyi Satu Nusa Satu Bangsa dan menyebut nama Randha 3 kali sendok makan….One langsung tertidur dengan banyak pikiran dijidatnya……Cermin mengedipkan matanya “Tidur juga aah…”

Saat One sedang melamun ria, rupanya si Zeri lagi pengen ngadain kunjungan ke rumah seorang cewek yang sedang ditaksirnya. Liat aja tuh penampilan si Zeri, rambut en jidatnya berkilat-kilat, rambutnya becek dan berkilau ditimpa lampu jalan yang kuning….abis dia udah numpahin studio linenya si Dhani dipalanya, baunya yang wangi membuat anjing-anjing penjaga malam terkapar lemes “Ini pasti AXE si Pesa”, bajunya yang keren yang didapatnya dari Gita Smansa dipadu dengan celana cut-bray belau tue yang masih asik tuh… dibungkus dengan sweaternya Aston membuat doi tampil keren abis dan tak lupa ikat rambutnya si Ria ikutan nempel ditangannya yang membawa seikat mawar dari rumah Dylan.

Dengan bersiul-siul melantunkan lagunya Java Jive “Kau yang Terindah” doi melalui jalan setapak alias gang yang sepi banget yang katanya sih menuju ke rumah cewek yang ditaksirnya. Gak lama kemudian terlihat sebuah rumah yang bagus banget….Zeri agak gregetan juga tapi dengan gagah berani sambil nyanyi lagu “Maju tak Gentar” dia langsung menekan bel yang ada ditepi gerbang rumah tuh cewek. “Ndut…ndut..”. Tak lama kemudian, nongol seorang tua dengan kaca mata minus plus dimatanya dong….Dia langsung mendatangi Zeri dan membentak, 

”Mo minta sumbangan bunga yah…sorry deh disini tidak menerima yang gituan” ujarnya sambil menampilkan wajah yang mirip sama Meat Loaf diguntingin. Zeri makin kecut tapi dasar nekad…”Selamat malam Om..saya mencari si Tari…apa dia ada…”tanya Zeri sesopan-sopan mungkin.

“Enak aja…siapa kamu…anak saya gak pernah punya teman yang punya muka kaya’ kamu…”jawabnya dengan memaki. Zeri terdiam …”Oke deh Om…tapi tolong sampaikan bunga ini padanya” kata Zeri pula’….

“Oh…sekarang saya tau pasti kamu naksir anak saya, sorry untuk ketiga kalinya pacar anak saya harus Insinyur bukan seperti kamu, SMA juga belum tamat dan anak saya gak bakalan deh suka ama kamu sebab dia udah punya tunangan yang lagi kuliah di ITB…” kata si tua itu lagi. Kali ini Zeri benar-benar terpukul….”Ayo pergi…!” teriak si tua yang udah kaya’ udang kepanasan…liat aja tuh jempolnya udah kaya’ jempol gorilla. Zeri langsung mundur teratur dengan wajah yang sedih banget…. Dipikirannya cuma ada wajah si Tari yang semakin memudar. Pas sampai dirumah Zeri diam dan merenungi ucapan si tua tadi….

  ”Oke deh pak…tunggu saja saya bakal jadi orang sukses” bisiknya dan berjanji akan belajar sebaik-baiknya dan gak bakalan mikir cewek en pacar lagi….”Gimana sih kalo kita khan orang lemah…”bisiknya lalu tidur…Gak lemah-lemah….tiap hari makan tujuh piring..??? 

“ Ingin kulukis mata angin baru…Biar tak ada lagi Utara, Selatan, Barat dan Timur yang selalu mengingatkanku tentang kamu…”

Lain dengan One, lain dengan Zeri….malam itu Dylan lagi pengen buat sesuatu untuk temen-temennya, ditemani lagu “If Love is Blind..” doski mati-matian mikirin gimana jalan cerita yang gak bisa nyambung-nyambung dari tadi….akhirnya dia nyerah, abis lagi banyak problem sih dikepala. Dia lagi mikirin nasehat-nasehat plus lain-lain deh yang didengarnya tadi sore pas THE NEXT lagi kumpul-kumpul di Gednas. “Gimana sih Dylan kok gak berubah sih dari dulu…naksir orang tapi gak berani ngomong suka…” itulah nasehat sih One…lalu terdengar celetukan…

  Trus masa sih kalo kemana-mana harus nempel dengan Pesa…usaha dong…manja lagi sama Mamanya….”. Dylan makin malu dan kecil deh dirinya dihadapan temen-temennya. Belum lagi nasehat dari ortunya,

“Sebentar lagi kamu khan lulus SMA dan Insya Allah akan kuliah, makanya dari sekarang siapkan mental, jasmani dan segalanya” Dylan cuma mengangguk-angguk….”Manalagi aku anak laki-laki pertama…dan kakak-kakakku udah sekolah di swasta…maka aku harus sekolah negri…!” bisik si Dylan yang udah bercucuran keringatnya mikirin masa depannya. Lagi asik-asik mikir terdengar lagu “I would do anything for love” dari ruang tamu…pasti little brothernya yang nyetel… anak metal sih.. lagu itu menyadarkan Dylan dan doski janji deh bakal menginstropeksi diri di sembilan-empat ini. Lalu dia mulai menulis cerpen (Yang lagi dibaca ini…) bikin nasehat-nasehat buat temen-temennya plus dirinya…”Khan bukan kalian aja yang bisa bernasehat ..gue juga bisa”.

Sementara itu si Bajenk lagi asik jaga duren dikebun kakeknya…dia ditemenin teman-teman sekampungnya… mereka sih bukan jaga duren tapi udah pada minum-minum yang gak jelas statusnya. Si Bajenk sih masih kuat imannya…tapi lama-kelamaan doi gak tahan juga, sedikit tapi pasti !. Pas udah pagi…rupanya masih ada yang teler…liat aja tuh ada yang ngerecau, temen-temennya cuma ketawa-ketawa. Tiba-tiba lewatlah seorang cewek manis yang lagi lari pagi, kontan aja cowok-cowok yang udah mabuk itu ikutan lari dan menggoda tuh cewek dan lama kelamaan udah mulai menjurus ke hal yang kurang ajar.

Cowok-cowok itu memegang cewek itu dan memaksakan sesuatu yang dilarang Allah.  Bajenk sih nggak, cuma doi ada dibelakang ngeliatin teman-temannya sambil senyum. Cewek itu menjerit-jerit gak karuan….cowok-cowok itu cuek aza…tiba-tiba nongol orang-orang kampung dan langsung menghampiri cewek itu yang udah gak karu-karuan bajunya…”Anak-anak kurang ajar” teriak salah seorang tua disitu sambil mengejar anak-anak mabok yang udah gak bisa lari lagi… lari… jatuh…lari..jatuh…walhasil cowok-cowok itu berhasil ditangkap dan digebukin orang-orang sekampung… tapi si Bajenk yang gak begitu mabuk dapat meloloskan diri dari kejaran dan sampai kerumahnya dengan selamat…

”Astafirullah…nyaris saja aku bikin malu diriku, keluarga, sekolah, temen-temen dan hampir aku berdosa pada-Nya” bisik si Bajenk sambil mengusapkan air yang dingin ke wajahnya…lalu tidur…Ingat yah Jenk…ama yang diatas, ama keluarga, ama sekolah, ama THE NEXT pokoknya ingat selalu deh ama masa depan kita yang belum jelas…..

Yok ekarang kita berflash back ria…..

Si One akhir-akhir ini dendam banget ama si Pesa, ceritanya sih simpel aza mereka berdua pernah ngutang bakso ama Mas bakso yang dikenal Pesa….rencananya sih bakal bayar sama-sama , taunya Pesa udah bayar duluan dan cuma bayar yang dia aja…nah kena dah si One malu plus takut kalo ketemu ama Mas bakso abis belum bayar sih. Liat aja tuh si One jadi mimpi gak keruan dikejar-kejar ama persatuan mas bakso, makanya doi pengen banget ngebalas perbuatan Pesa yang berikin banget sih. Hari-hari kemarin si One punya sobat seorang penjual mie ayam makanya doski punya rencana yang asik banget…soalnya dia tau si Pesa kalo makan mie ayam pasti nyuruh temannya yang bayar…Maka pada suatu hari (kaya’ dongeng tuh…) One dan kawan-kawannya ngajak Pesa maem mie ayam, duh senengnya si Pesa….

”Makan tanggung lagi nih…”. Sampai di pasar dia asik aja maem sampe-sampe gak peduli ama temen-temennya yang dari tadi mondar-mandir di depan mas mie ayam. ”Mas, kita bayar masing-masing” kata si One sambil menyerahkan 500nya, disusul oleh Dylan, Dhani, Zeri, Aston, Dea, Bajenk dan Roy, udah itu mereka baru maem, si Pesa sih cuek aja. Pas udah selesai dia pengen nambah…”Silahkan aja gak ada yang ngelarang kok” kata si Dhani…doi maem lagi, lagi asik-asiknya nyedotin..”Spaghetty Incident”, teman-temannya langsung ngabur. “Mas makasih yah..kita kan udah bayar..” kata si One sambil ngabur dari situ diikuti teman-temannya. Pesa kelabakan…

”Gue udah dibayarin khan” ujarnya. “E…enak aja kita khan udah bayar sendiri-sendiri..” ujar si Aston sambil senyum-senyum….Pesa kontan keselek… ”Lek”…”Gimana nih “ bisiknya…”Mas gue gak bawa duit nih…” katanya. Terang aja mas mie ayam yang temannya One itu langsung mendelik….”Heh…Dylan bayarin gue dong…” ujarnya pada Dylan yang biasanya nurut aja…tapi kali ini Dylan benar-benar teguh…Pesa dicuekin…Abis doi pernah mecahin kaca nacko rumah Dylan dan langsung ngabur gak bertanggung jawab khan Dylan yang kusut dimarahin belau tue….Pesa makin panik, teman-temannya langsung lari dan sembunyi nyaksiin gimana lanjutannya.

Akhirnya dengan kepaksa Pesa ikutan nyuci mangkok mie ayam barengan ama kacongnya si mas. “Wah ada yang baru nih…kok ganteng-ganteng gini nyuci mangkok “ tanya seorang ibu-ibu yang pengen maem…He…He..He…manalagi si Rena dan teman-temannya mo maem juga….Duh malunya Pesa….makanya jangan berikin dong…

Kemaren-kemaren….Si Aston lagi mood-moodnya tidur siang tapi udah siang banget udah jam 5.30 sore doi masih molor…Lagu Terpuruk Ku Disini mengalun dari poster Kla project yang ada di kamarnya mengantarkan si Oo’ membangunkan Aston, 

”Ton…bangun udah sore banget tuh…”kata si Oo’…Aston sih cuek aja ngelanjutin mimpinya yang seru banget. Akhirnya Oo’ cuek aja padahal doi udah cerita ama dia bahwa si Dylan ngajak maem-maem ngerayain raportnya yang nilainya oke. “Oke deh Ton…gue pergi dulu yah…” ujar si Oo’ sambil ngabur kerumah Dylan…Aston cuma menguap lalu tidur lagi…. Memang nih makhluk, akhir-akhir ini gak bisa melihat bantal, guling atau papan sekeping pasti deh tuh mata langsung terpuruk. Pernah suatu kali di rumah Dylan saat anak-anak THE NEXT lagi kumpul-kumpul pengen nonton di Studio One. Saat mereka lagi asik ketawa-ketawa…si Aston tidur-tiduran di bednya Dylan yang ada pernya itu, tak sadar rupanya doi sudah terlelap, si Zeri yang gak tau langsung nutupin dia dengan selimut Dylan yang tebel banget yang mirip sama gorden di rumah orang-orang borju…bayangin ??.   Doi sih cuek aja abis nyawanya udah melayang entah kemana…. rupanya teman-temannya lupa ama dia, mereka langsung ngabur ke Studio One tanpa Aston.

“Pada kemana teman-teman yah..?” ujar si Aston pas dia terjaga dari lelapnya, diliatnya kamar Dylan udah sepi….Sementara yang di Studio One lagi asik nonton film Hard Target….kaya’nya lupa banget ama temannya yang ganteng dan pernah menjadi Coca-Cola (Cowok Cakep Cowok Idola) di Smansa Ha..Ha..Ha GR khan….Dirumah Dylan Aston keluar dari kamar dan iseng-iseng merogoh kantong Levis 212nya…”Apa ini yah…” bisiknya sambil membuka lipatan kertas yang ternyata karcis buat nonton yang udah dibelinya tadi. Buru-buru doski lari cepet…cepet banget ke Studio One sampai-sampai keringat ngucur dari keteknya…hm bau banget, orang-orang di Studio One langsung minggir….Aston sih cuek aja dan langsung masuk kesana.  Pas sampai didalam ternyata filmnya tinggal target doang…targetnya si kamera…Hardnya udah ngabur dari tadi bareng Van Damme, Aston cuma diam diliatnya teman-temannya lagi asik ketawa-ketiwi…”Yah nasib..” doski kecewa berat abis ini khan malam terakhir Hard Target digelar….”Entar aza deh kamu nontonnya di hari Minggu…film 500an…” ujar Dea cuek banget. Pernah juga Aston ngalamin cerita konyol waktu di Mr. Chaidir Rock Cafe waktu doi lagi bersantap ria. Doi maem sampai lupa daratan, padahal disekelilingnya banyak cewek kece yang lagi maem sambil ngecengin anak THE NEXT yang lagi asik main lempar-lemparan duren.

Angin yang bertiup sepoi-sepoi dari arah WC tidak membuat cewek-cewek itu pada ngabur, malah mereka makin semangat plus mood nyikatin apa-apa yang ada disitu, abis baunya ketutup sama bau mulut anak-anak THE NEXT yang barusan nyikat durennya si Bajenk. Tapi si Aston malah jadi ngantuk, angin makin membelai-belai hidungnya yang mungil…”Plek” doi terkapar…bobok lagi deh. Bau mulut temen-temennya dan bau harum masakan Mrs Chaidir kaya’nya gak bakal membuat doi bangun…dia trus tidur, sampai-sampai dosen matematika di kelasnya jadi ikutan nyari’ padahal udah dari tadi bel ber-tet-tet. Ketika sang dosen sampe di Mr. Chaidir Rock Cafe yang ada di belakang Perpus….Aston masih bermimpi.

Sang dosen geleng-geleng kepala lalu mendekat dan langsung menjewer tuh kuping sampai merah jambu….Aston kontan bangun dan malu banget….”Dicari-cari taunya ada disini…udah makan banyak tidur lagi…!” ujar si dosen sambil menggiring Aston ke kantor buat dikerjain. Duh malunya Aston apa lagi pas ngelewatin Bio dua…abis ada someone siiih…Tapi diantara yang diatas kaya’nya ada yang lebih parah lagi, waktu doi ikutan mancing ama teman-temannya. Aston yang memang hobi banget mancing sampe-sampe bajunya pun bertuliskan “Fishing..”, sore itu mencari tempat strategis, diliatnya sebuah batu yang agak ketengah …dia langsung kesana dan asik memancing…tapi dasar Bujang Papan Sekeping dia ngelamunin foto Ria yang ada dikamarnya…dia jadi ngantuk banget….dan bobo’ lagi deh..Suara camar dan tarikan ikan hiu yang nyangkut dikailnya gak membuat doi terjaga….Ketika dia terjaga…alangkah terkejutnya doi air sudah setinggi pinggang, dilihatnya hari udah malam, dan daratan yang tadi mudah dilihat sekarang udah hilang ditelan pasang laut.

Untung aja doi jago berenang dan nyelam, langsung aja dia berenang berbasah-basah ria. Malam itu yang seharusnya dia isi dengan jalan-jalan bareng teman-temannya ngecengin cewek-cewek kece jadi Gatot deh He…He…He…Jangan suka gitu lagi yah, Ton…!

Hari-hari terakhir ini si Dhani sumpek banget mikirin begitu banyaknya kejadian gak enak menimpa dirinya padahal Natal udah dekat tuh. “Pokoknya aku tetap suka kamu…” itulah kata-kata si Dhani waktu si dia menerangkan sikapnya pada doinya waktu itu. “Tapi apakah enak dicuekin…sementara kamu sibuk dengan cewek lain..!” jawab si doi…..lalu semuanya usai… Dhani harus menerima kenyataan,

“Yah mo apalagi kita kudu menerimanya…” itulah kata-kata si Roy sang bijaksana. Malam itu Dhani termenung sendirian ngelamunin masa lalunya yang bahagia…”Kenapa sih aku waktu itu…” bisiknya, kaya’nya Natal kali ini gak bakalan seperti Natal-Natal kemarin yang begitu bahagia bagi si Dhani….sebab doi bisa tukaran kado pada orang yang disukainya. Dicobanya untuk menghilangkan beban pikiran itu dengan jalan-jalan keliling Ta-Pan lalu iseng-iseng ke diskotik….Suara musik yang begitu hingar-bingar makin membuat Dhani mumet…belum lagi bau parfum, asap rokok dan bau minuman keras yang makin membuat dia pengen pipis…Ada hubungan gitu…

”Ternyata disini bikin gue tambah pusing..” katanya sambil berlalu dari situ dan menuju ke rumah Dylan, disana dilihatnya ada teman-teman se-genknya yang lagi ngerencanain “balas dendam” ke rumah Dhani nanti…kontan mereka terdiam melihat yang diomongin datang…lalu  “Halo friends gue lagi sumpek nih..” ujarnya sambil duduk di jidatnya Pesa, eh maksudnya dibibir meja di kamar Dylan, lalu dia bercerita tentang masalahnya itu. Teman-temannya dengan tekun mendengarkan…si Aston udah mulai menguap, Zeri mulai meneteskan air matanya, si Pesa merinding bulu keteknya dan si Roy mulai berpuisi-puisi ria.

“Udah deh Dhan…” ujar si One yang alergi mendengar cerita yang begituan…takut-takut kalo menimpa dirinya. Akhirnya Roy yang bijaksana angkat bicara,” Seharusnya kamu masih bisa memperbaiki itu Dhan, asal kamu mau dan berjanji gak kan mengulang kesalahan yang sama..Ok…!” terdengar suara bassnya sang bijak THE NEXT walaupun kadang-kadang agak sulit juga mengambil keputusan dengan cepat. Dhani merenungi nasehat-nasehat teman-temannya. Keesokan harinya, dia udah bisa mengambil keputusan, dia harus memulai lagi dari awal…

Dhani pergi ke Pusat Pasar Kota untuk membeli sesautu yang katanya bakal dipaketin ke someonenya…eh mantan someonenya buat kado Natal en taun baru…Siapa yang nganterin yah…?. Malamnya pas malam Natal sepulang dari gereja…Dhani ketemu sama mantan doinya…Dia tersenyum manis banget, Dhani yang nyaris strees jadi melayang… 

”Apakah senyummu itu untuk cintaku…?”. Sebelum tidur dia masih mikirin paketnya yang diantar oleh Zeri barengan Pesa tadi sore…(Mie ayam tuh…) Gimana yah…?. Esoknya…Dhani berusaha tampil seceria mungkin berharapkan ada “Little Miracle”  Dari pagi hingga sore hari doi cuma bisa merem aja, pas malemnya ketika teman-teman segenknya sedang ngadain acara balas dendam meyikat semua makanan dirumah Dhani, nongol seorang cewek sobatnya mantan doi Dhani. “Dhan…ini titipan dari si itu tuh..” katanya sambil nyerahin bingkisan….

“Katanya kamu disuruh kesana..” Dhani yang tadinya kusut langsung jadi cerah bagaikan lampu philips. Pokoknya malam itu doi senang banget, sampai-sampai seluruh minuman dan makanan yang ada dirumahnya langsung disodorin ama teman-temannya yang memang lagi lapar berat……merasa happy banget….

Besok harinya pas Dhani barusan pulang dari rumah doinya yang udah baekan lagi….Dhani en family langsung cabut ke Tanjung Kelayang buat ngerayain itu…Gak gampang tuh sampai-sampai nyewa angkot buat berhappy-happy, yang sepertinya menjadi catatan sejarah untuk pertama kalinya ke Tanjung Kelayang nyewa angkot….semoga deh Dhan usahanya berhasil…Ingat deh sama November Rainnya…Oke..lah yau…

Anak Borju barunya THE NEXT si Dea akhir-akhir ini lagi hobi maem kemang, gak tau tuh lagi ngidam kali yah.. Akhir-akhir ini si Dea happy banget dari luar walaupun akhir-akhir ini hatinya sering dag dig dug…Yang happynya liat aja dia sekarang kalo ngeliat yang warnanya ijo-ijo dikit…dia langsung bangga yah aku bangga…sebagai adiknya Taruna AKABRI-Laut, liat aja tuh si Yudi yang selama ini musuhan ama dia sore tadi tersenyum manis banget..kenapa yah…soalnya brothernya Dea yang Taruna itu hobi banget “nganjongin” si Yudi.

Tapi dilain hal doi lagi pusing juga mikirin si Ayu yang udah lama gak dikunjunginya….ati-ati lho entar kaya’ Dhani lagi…tapi teman gue yang satu ini mudah banget tertarik sama makhluk yang punya nama cewek,  “Gak peduli cewek mana kek, yang penting happy..” katanya…Kacau-Kacau……Malam Minggu kemarin di Gednas ada madun…Kencana lagi yang manggung, terang aza bujang dan dayang yang ngefans ama musik dut..dut jadi bertumpah ruah di Gednas. Si Dea yang dulunya juga ngefans jadi teringat sama Memori Daun Pisangnya….nyaris aza si Dea ikutan goyang di panggung, untung aza si One mencegahnya,

”Ingat-ingat dong reputasi genk kita…sekarangkan lagi rame…entar aza deh kalo udah sepi…” bisik si One yang juga demen….tapi jangan bilang siapa-siapa yah..! Matanya Dea tak berhenti mandangin cewek-cewek madun yang seolah-olah menjelma menjadi bidadari dibawah lampu kuning disamping rumah Dylan. Dilihatnya seorang cewek manis disitu, dia langsung mendekati diikuti oleh si Bajenk…selevel tuh…

  Gak lama kemudian mereka udah ngalor-ngidul sama cewek manis itu yang juga barengan ama sobatnya yang mirip ama Cut Tary tapi dibawah lampu kuning. Tidak lama kemudian Bajenk pulang kembali kerumah Dylan sambil menggerutu abis cewek manis yang mirip sama Cut Tary ternyata pas diajak ke tempat gelap ternyata mirip sama Whoppy si Ghost. Sementara si Dea yang cuek si enjoy aza…yang penting cewek….  Esok harinya doi pulang sekolah bareng si Ayu dengan Harleynya…katanya sih mo dekat lagi…”Gue gak mau lho kaya’ si Dhani” bisiknya pada spion. Pas mereka lewat di depan Jam Gede terlihatlah serombongan cewek-cewek putih abu-abu yang mo kesekolahnya…”

Hi..Dea…” ujar salah seorang diantara mereka yang ternyata setelah dilihat adalah cewek semalam yang udah dia kerjain…(silahkan tafsirkan sendiri….).”Hah” Dea terkejut bukan kepalang dan buru-buru cabut dari situ. Duh Dea makin panik pas si Ayu ngomong gini… ”Siapa tuh De..temen yah” ujar si Ayu dengan nada curiga.”He eh tuh teman lama waktu di SMP dulu..” ujarnya dengan nada mantap….abis kalo ragu-ragu khan entar Ayu curiga…”Ooooo…” si Ayu cuma ngomong gitu padahal doi udah curiga banget abis kata teman-temannya yang suka gosip bahwa si Dea memang agak-agak playboy…(Duh senengnya si Dea masuk agenda gosip di majalah gosip Smansa, khan ngetop tuh kaya’ artis-artis)…”

Nyaris deh..” bisik si Dea sambil berjanji gak bakalan lagi nyeleweng…Iya gitchu….?   Semenjak si Roy gak bisa jadi juara waktu kelas I sampai waktu doi putus sama ceweknya, belum pernah gue lihat doski seneng-seneng kaya’ gini…Apa hubungannya..? Setiap THE NEXT kumpul-kumpul Roy pasti sekarang nampilin senyum close up di bibirnya. Ada apa yah yang pasti bukan karena doi kasmaran sama Yudi…..abis doi udah punya cita-cita pengen jadi kapitan..eh salah ding…tapi kalo Yudinya mau..monggo, yang pasti juga bukan karena rapornya naik, atawa bukan juga karena dompetnya tebel karena baru dapat honor dari tari-menari, yang pasti lagi bukan karena doi abis maem duren..tetapi karena doi pengen ngerubah sikapnya yang selama ini begitu kaku menjadi riang gembira seperti teman-temannya yang ganteng itu..Roy kepengaruh sindirin si One… 

Jangan terlalu kakulah dalam bersikap…boleh dong sekali-kali Roy jadi seperti kita yang gilais, lucuis dan centilis…” padahal saat itu One cuma main-main aza. Lihat saza hari ini dikamarnya doi dari tadi ngembaca buku humor trus, diiringi lagu-lagunya Padhyangan Project yang gila itu. “Akan kuingat slalu..kuping dijewer hansip…waktu kita mendarat diatas atap WCnya..” jerit si Roy dengan irama AWhole New World si Alladin…..Selamat berimprovisasi…Pokoknya tetap lucu…..  Hari itu hari Senin, kala anak-anak kelas Tiga ngadain Exsodus ke daerah elit Smansa..One en genknya lagi ngadain acara kumpul-kumpul di Mr. Chaidir Rock Cafe ngerayain taon baru…”

Pokoknya di Sembilan-Empat harus ada perubahan-perubahan yang berarti bagi kita…” ujar si One sambil mengangkat gelasnya yang berisi manisan duren dan bertoast dengan Dylan yang bermanisan salak, Aston yang bermanisan singkong, Dhani yang bermanisan kesemex, Dea yang bermanisan kemang, Pesa yang bermanisan Mie ayam, Bajenk yang bermanisan rambutan, Zeri yang bermanisan nangka dan Roy yang bermanisan cempedak….”Sembilan Empat kami datang…” terdengar lagu The One and Only mengalun dari bibir mereka yang udah kemanisan….  “Dont tell me I’m no best I’m not the same as all the rest….I’m The One and Only….”   

Mija…3 Januari 1994-Memori Desember 1993


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: