Oleh: adek | Mei 25, 1993

RIA sang idola

Once Upon a Time in Tanjungpandan………

Kring……. jam weker butut di kamar One berdering dengan nyaringnya, tapi si One masih asik jilatin iler dibibirnya…….. (mimpi apa hayo…). “One…!…bangun, udah pagi…” teriak nyokapnya sambil menggedor pintu kamarnya yang udah keropos itu……One langsung bangun dan gosok gigi….. Enggak dong….. sambil ngulet-ngulet doi bangun dan senam ala kadarnya……” Ah…. pelajaran ekonomi, malas ah, mana udah jam 7 lagi…” kata One sambil mengambil pena dan menulis surat buat ibu wali kelas yang cantik itu…. Dasar malas…!

Dear Ibu Guruku yang cantik sekalieee…

Pha kabar boe…semoga baik aza….hari ini One yang ganteng gak bisa sekolah karena serangan virus flu…….akibatnya yah. Sayah kagak bisa sekolah ….harap maklum yah boe……………..Oh..iya….titip salam boeat teman-teman dan guru-guru yang lain…

Dah.!

P.S : Kalo’ si Dhani bandel…jewer aza boe…

Tak lama setelah doi selesai nulis surat, si Bajenk datang ….pengen numpang ikutan ke kampus..  ” Jenk…tuh pake federal gue, gue lagi sakit nih…” ujar One sambil melemparkan si putihnya…  ” Nih…jangan lupa…surat gue..” katanya lagi sambil menyiram bonsai andalannya. Ketika One lagi asik senam-senam didepan rumahnya, tiba-tiba lewat mobil merah yang kaya’ angkot….didalamnya ada cewe’ manis banget…! Siapa dia ???….One bingung….” Anak mana yah….kok gue gak kenal…?”

Pagi hari berikutnya Early banget..One udah dijalanan dengan Federal putihnya…. katanya sih mau piket umum. Lagi asik-asiknya genjot-genjotan dengan si putih….tiba-tiba dari arah belakang One muncul mobil merah menyalip dengan cepatnya…. akibatnya One kaget langsung terjerembab…bab..bab..

“ Aduh !” jerit One ….”Ati-ati dong..” teriaknya sambil sedikit memaki…Mobil merah itupun langsung berhenti….dan kemudian keluar seorang cewe’ yang maniz banget dan langsung mendekati One…

” Maaf yah soalnya saya buru-buru ….gak apa-apa khan..” kata si cewe’ sambil bantuin One berdiri…One cuma diam pasrah terpana alias terpesona….” Gak apa-apa kok “ jawab One…si cewe’ pun tersenyum lalu kembali ke mobil merahnya dan berlalu meninggalkan One yang masih bengong….Walhasil pagi itu One kaga’ piket umum..ketika dipanggil kekantor dosen..dengan wajah yang dibuat-buat “ Saya masih sakit Pak” ujarnya beralasan….Dasar !

Istirahat I di Smansa

“ Ne…One elo tau nggak ada berita bagus nih..” kata Zeri sambil tergopoh-gopoh ke kelas One… si One yang lagi bengong langsung ngomong gini.. ” Ada apa sih…”,“Elo lihatkan si Dhani gak ada di kelas khan.” ujar Zeri lagi…One langsung lirik kanan kiri.. Oh iya si Dhani gak ada..tapi bukan aja Dhani tapi semua cowo’ dikelasnya lenyap entah kemana.

“Memangnya ada apa sih Zer…” tanya One yang makin penasaran…gara-gara gue gak masuk sehari ketinggalan berita deh gue…mungkin itu yang dibisikkan si One.. ” Ayo ikut gue “ jawab Zeri sambil menarik tangan One… Mereka berjalan ke arah kelas Zeri….diliatnya disana ..udah ada antrian panjang anak-anak cowo’ Smansa…….panjangnya udah kaya’ mo beli karcis saat mudik lebaran…Lho..??? One makin penasaran…”Zer…kenapa bisa begini…?” ….dari arah kejauhan dilihatnya cewe’ manis yang tadi pagi nyaris digaploknya lagi asik kenal-kenalan sama cowo’-cowo’ yang ngantri…termasuk Dhani, Pesa dan Aston sohibnya…

” Itu tuh barang bagus yang pengen gue perkenalkan ama elo..” tunjuk Zeri pada cewe’ manis itu…Sang cewe’ pun secara tak sengaja melirik kearah Zeri dan One……… matanya langsung melotot dan langsung menghampiri mereka…. meningggalkan antrian panjang itu…

” Kamu sekolah disini juga..” ujarnya pas nyampe didepan One dan Zeri…..Zeri bengong, “ Ri..elo kenal dimana…?” tanya Zeri pula..” Ceritanya panjang Zer” kata One sok akrab dan sambil mengulurkan tangannya, “ One..”….” Ria” jawab cewe’ manis yang ternyata punya nama RIA……” Huuuuuuuuuuuh….!.” tiba-tiba terdengar sorakan dari arah antrian….disana si Maman Dower dan Mamat item lagi sirik gak karu-karuan..” Ngantri dulu dong..” kata mereka pula….One cuma bengong…Busyet ada apa dengan Smansa…???

Sore hari di Smansa……..

Suasana di Smansa sore itu rame banget…udah kaya’ pameran di Gednas… Tumben padahal hari-hari kemarin tidak seperti ini…..ternyata selidik punya selidik……hari itu , Ria, anak baru yang kece itu ikutan X-kul P3K…jadi rame deh…Liat aja tuh antrian panjang kembali terjadi….ketika banyak anak cowo’ yang mo ikutan P3K, di lapangan basket banyak yang over acting…ada yang pura-pura kepeleset….Pokoknya suasananya udah gila banget deh…pantes aja hari ini Dylan bengong dirumah karena ditinggalin Pesa yang sore itu semangat banget ke sekolah…..katanya sih mo X-kul ketrampilan batako…..Hebat khan…!

Senin pagi at Smansa………

Pagi itu seperti biasanya disekolaan diadakan upacara bendera , pagi yang adem itu pun menjadi gerah…ketika tiba-tiba banyak cowo’ yang tumbang…pingsan, berturut-turut dari Mamat item, Dhani yang macho, Aston yang tegap, Pesa yang tinggi, Karta sang jawara….sampe-sampe dosen-dosen cowo’ pun ikutan pingsan…..Laris manis bo’….One cuma bisa bengong…..diliatnya si Zeri dan Bajenk pun udah mulai memucat-mucatkan wajah. Dalam hati sih One pun pengen pingsan tapi malu sama yayangnya…….Sebenarnya ada-apa sih….? Ternyata pagi itu Ria kebagian tugas di P3K…liat aja tuh di ruang P3K udah kaya’ Emergency Room … penuh !!! sampai ada yang pake acara aduh-aduhan………Gileeee beneeeeer…!

Demam Ria di Smansa makin heboh, bahkan dikabarkan dari majalah gosip Smansa bahwa Ria sekarang mendapat rating tertinggi menjadi cewe’ paling ngetop dan ngepop di Smansa. Wajar sih jika memang Ria menjadi idola… sebab ….pertama doi memang manis dan cantik, kedua bodynya oke…ketiga gaulnya enak…keempat doi anak pejabat di Ta-pan…dan sebagainya…Sore itu dirumah Dylan , ketika anak-anak THE NEXT lagi ngerumpiin Ria….dari arah Bukit Berbunga terlihatlah si Ria yang lagi naik sepeda menuju ke arah rumah Dylan…dan langsung kongkow-kongkow..ngobrol gak karu-karuan. Memang sudah 2 minggu ini Ria dekat sama One en His Genk….tapi saat itu ada yang gelisah tuh…..Siapa yah..?.

Malam itu si Pesa lagi sendirian mandangin wajahnya yang penuh jerawat….” Diterima nggak yah surat saya” ujarnya sendirian membayangkan saat Zeri memberikan surat itu ke Ria. Lain dirumah Pesa lain dengan Aston….si Aston yang biasanya jam segini udah tertidur pulas malam itu bengong mainin gitar sendirian. Doi memikirkan salamnya yang dititipkannya melalui Zeri…Gimana yah…….Dan masih banyak lagi lamunan-lamunan yang lain malam itu di Ta-pan …..dan semuanya sama dengan satu lamunan…..”Ria Sang Idola “

Pagi itu ketika One lagi asik senam ala kadarnya di depan bonsai andalannya….tiba-tiba nongol seraut wajah yang maniz banget..” Eh…Ria ngapain pagi-pagi gini…” kata One yang kaget melihat Ria yang maniz dengan seragam Smanya turun dari “angkot” merahnya. “Sorry Ne…gue pagi-pagi kesini abis ada yang ingin gue ceritain..” jawab Ria. One bingung biasanya wajah si Ria kan ceria banget tapi pagi ini kok kusut banget mirip sama bulu kaki One yang pagi itu udah bela-belain diliatin ama Ria. Setelah cerita punya cerita , Ria ternyata cukup pusing dengan terlalu banyaknya surat-surat pengharapan yang datang ke kotak posnya.

“ Gue harus bagaimana dong, Ne …Gue takut sikap gue salah diartikan…gue kan cuma pengen sohiban aja…” kata Ria pula’…One bingung lalu setelah lirik kanan-kiri dan pikir sana-sini , One pun membisikkan sesuatu pada Ria…..Cari untung yah, Ne…(Ssst jangan bilang sama Randha yah…) Ria pun langsung mengangguk tanda setuju…..

Suatu sore di Smansa….rame banget …apalagi di Basket Hall Smansa…liat aja tuh anak-anak THE NEXT lagi asik cubit-cubitan sama cewe’-cewe’ kece se-Smansa, ternyata sore ini ada pertandingan basket persahabatan melawan Sma Merah Putih…” Ria mana yah “ tanya Zeri sambil melongokkan kepalanya. Dari arah gerbang Smansa terlihat seorang cowo’ manis diiringi dengan makhluk maniz yang tidak asing lagi di Smansa ….Ria….. ! Dep…semuanya tersentak dan terdiam apalagi Aston dan Pesa mungkin saat itu jantungnya udah mo copot…..Dari kejauhan terlihat betapa cocok dan serasinya kedua makhluk itu..Seluruh cowo’ yang ada saat cuma bisa menghela nafas panjang, panjang banget….cuma One seorang saja yang tersenyum tipis banget..!, Sejak saat itu surat-surat pengharapan untuk Ria sedikit-demi sedikit menyusut tapi Ria tetap idola …..terbukti saat ultahnya yang ke-17 yang hampir dihadiri oleh semua warga Smansa………..

Setahun kemudian semuanya baru sadar bahwa peristiwa di Smansa hari itu tak lebih dari sebuah sandiwara karangan One…….karena ternyata cowo’ manis tersebut adalah adiknya si Ria yang pada saat tersebut sekolah di Jakarta dan tahun ini sekolah di Smansa……en Ria pun tetap idola bagi Smansa, One masih tetap sering ke tikungan mesra dan Aston tetap sulit melupakan cintanya……. Masih ada harapan, Ton…..!!!

The end

Adek (Cerita asli…1993) diremake oleh Mija 1997

Dedicated fur Arie Indreswari….Sempat menjadi cerita


Responses

  1. Jika sebagian dari siswa SMA N 1 tahun 1991-1994 begitu terpesonakan oleh hadirnya Arie, dan banyaknya catatan-catatan penting yang menggambarkan Arie sebagai peredam jiwa, penghibur cita, pengisi lamunan, dan bahkan merasa bangga saat dapat senyum sapanya.
    Aku yang duduk kurang lebih 1 meter di belakangnya, dan beda 3 – 4 meter untuk dua tahun berikutnya, adalah salah satu dari banyak orang yang membicarakannya dari hari ke hari. Dalam catatan-catatan kecil apapun, jari ini terlanjur reflek untuk menuliskan namanya, lidah dan ingatku, pandangan dan hayalku memang sangat dalam membangun kepercayaan diri untuk dapat lebih dekat lagi padanya.
    Mengapa Arie Indreswari? Adalah bagai putri yang turun dari langit. Dia adalah sosok yang mampu memecah keangkuhan, menyingkirkan kesombongan idola siswa yang tengah trend, memecah segala pusat perhatian pada siswi yang terlanjur merasa punya rating dideretan idola papan atas SMA N 1.
    Tidaklah karena wajah dan pesona penampilannya saja, ada kecerdasan emosional yang mampu menjadikan dia menjadi pusat perhatian panjang bagi siswa SMA N 1 tahun itu.
    Jika tulisan itu didedikasikan kepada Arie Indreswari, saya turut menyampaikan hal serupa dan salam sedalam-dalamnya dari hati saya kepadanya.

  2. Halo Wan, Kiape kabarnya la lama endak ngendengar kabar mikak, sukorlah masih bisa hadir disine

    Jika teringat dulu waktu di TK Trisula, Iwan adalah saingan terberatku dalam berprestasi, Ketika mikak juara 1 lomba patung paser, aku peringkat 2, ketika mikak juara 1 kembali di lumbe menggambar tingkat kecamatan Tanjong Pandan aku masih tetap diposisi nomor 2, dan prestasi ini kita boyong untuk nama TK Trisula.

    salam

    Kawan lama kao dan terimakseh telah mampir disini

  3. Arie Indreswarie? Masih di R42?

  4. AH MASA SIH


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: