Oleh: adek | November 3, 1991

ketika MUSIM DUREN tiba

Disuatu hutan terlihat banyak banget po’on duren yang besar dan tinggi….diatasnya banyak duren. Tiba-tiba terdengar bunyi,”Bukk”…rupanya ada duren yang jatuh, duren itu cuma bisa pasrah cause gak ada yang nyamperin…

” Kapan yah ada cowok-cowok ganteng bin keren datang kesini…” bisiknya. Sore itu One, Dylan dan Zeri lagi asik-asiknya maen Bola Voly di depan rumah Dylan….tiba-tiba dari arah Merdeka Barat nongol cowok cakep yang punya nama Aston…

” Hi temen-temen gue mo nanya nih…” Aston langsung berteriak….” Ada apa sih, Ton kaya’nya penting banget” ujar One sambil menepak tuh bola hingga melayang tinggi banget. “ Gini nih, kemarin gue ketemu seorang cewek….manis banget…tapi gue gak tau namanya..” cerita Aston

” Trus mau ngapain sih kok kamu nanya ke kita !?” tanya Zeri sambil melongokkan kepalanya ke langit nungguin bola yang belum turun-turun juga. “ Kalo gue gak salah lihat tuh cewek sekolahnya di Smansa sekelas ama kamu, Ne…persoalannya kenalin ama gue dong!” rayu Aston yang ngebet sampe-sampe abis tuh kamarnya si Dylan dicoretin ama tulisan I Lep U. “ Boleh juga tapi jangan lupa..” jawab One sambil mengedipkan matanya,

“Oke..oke..” jawab Aston, Kaya’nya isyarat itu cuma mereka aja yang ngerti. “ Kok bolanya gak nongol-nongol..” kata Dylan , tiba-tiba nongol burung Elang sambil menggigit tuh bola…” Kalo mukul kira-kira dong…liat aja tuh kepala gue sampai benjol gini..!” kata si elang sambil melepaskan tuh bola kearah pala’nya One….Terang aja One dan csnya jadi bingung…..Powew..Powew….Cartoon sekalieeee…

Disuatu hutan terlihat banyak po’on duren diatasnya banyak duren, “ Ada nggak yah yang mo nyambut gue..” kata duren yang pengen terjun bebas….Lain di hutan lain di sekolah, One en genknya lagi ngembahas rencananya nolongin si Aston yang lagi kasmaran, setelah udahan bisik-bisik mereka memulai aksinya,

“ Hi…Rina lagi ngapain nih..” Dea memulai aksinya. “Boleh nggak kita duduk disini dan ngobrol-ngobrol ama kamu…” ujar si Boss One…”Boleh tapi tumben kalian mau ngobrol sama aku…” tanya Rina yang penasaran ngeliatin makhluk-makhluk yang ganteng banget. “Gimana yah Rin…sebenarnya ada teman gue yang mo kenalan ama kamu..” kata One lagi…” Oh..yah..” jawabnya tak percaya… ”Siapa tuh…” tanya Rina pula. Dylan menjentikkan jarinya…”Tex”, Aston langsung masuk ke kelas One dengan wajah malu-malu…..” Nah ini dia, Rin” kata One…” Boleh juga nih cowok..” bisik hatinya Rina…Ketika Aston mulai mengeluarkan senjata ampuhnya, temen-temennya ngabur dari situ satu persatu, “Hi..” ujar si Aston..” Hi..juga..” balas Rina yang matanya tak lepas dari wajahnya Aston. “ Boleh nggak yah gue kenalan sama kamu…” kata Aston sambil menahan jantungnya yang makin kencang…Berapa tuh kecepatannya ?. “Boleh kok siapa yang ngelarang…duduk aja di sebelah “ jawab Rina dengan manja. Aston langsung duduk disamping Rina…gak lama kemudian Aston dan Rina udah cerita-cerita yang serius mulai dari nama lengkap, tanggal lahir, tempat tinggal, sampe ke golongan darah… (Emangnya ngisi’ kartu OSIS)…One plus csnya gembira sekali, karena tunggu aja yah…

Musim duren kali ini banyak deh perubahannya bagi anak-anak THE NEXT, Aston yang sekarang hepi ama Rina, Zeri yang udah ninggalin si Zenobia, Dhani yang semakin sayang ama Ikanya dan One yang makin lengket sama yayangnya. Tepat Jumat sore anak-anak THE NEXT lagi ngumpul-ngumpul di rumah One, saat itu One lagi asik mainin keraukenya..

”Pok..pok gerinang..” teriak One dengan irama metal…gak lupa sambil beryeah-yeah dan tak lupa menggoyang- goyangkan badannya yang seperti kuli gak makan 30 taun…bayangin deh. Setelah bosan keraukenya disimpan di kulkas,” Kok disimpan di kulkas” tanya Dhani.. “Biar keraukenya tetap seger kalo mo diteriakin” jawab si One dengan tenang… Dhani cuma bengong dan dikepalanya nongol tanda tanya…(kaya’ di film kartun tuh). Sementara mereka berdua ngocol, Zeri, Roy dan Pesa lagi asik main ular tangga, Dea, Dylan, Bajenk dan Aston juga lagi main monopoli…..ceritanya begini Dea jadi bankir yang lainnya jadi pengusaha, permainannya seru banget sampe-sampe banknya bankrut…..lho kok bangkrut padahal pemainnya juga krisis keuangan, oh rupanya si Dea ngentit uang di bank..

” Ah gak apa-apa kok jadi koruptor, khan demi masa depan” jawab Dea seenaknya, nih anak gak beres juga otaknya. One dan Dhani bergabung dengan teman-temannya. “Ne..mo nggak kamu maen halma ama kita..” rayu Dea yang udah alih permainan. “ Wah sorry yah kita bukan SMP lagi, sekarangkan udah putih abu-abu” kata si One dengan nada sombong… Baju boleh SMA tapi kelakuan masih kaya’ dulu-dulu tuh..” Gimana dong rencana besok malam” tanya Roy…” So pasti jadi dong” teriak anak-anak THE NEXT. Tiba-tiba terdengar suara yang cempreng banget…” Video…video” teriak seorang Ibu penjaja video…

“Video, nak” rayunya pada anak-anak THE NEXT yang masih berbodo’ ria …” Videonya masih panas, enak lagi kalo pake saos, pokonya gak kalah deh sama hamburger” tambah doi lagi dengan nada nafsu banget buat ngelakuin jajanannya. Akhirnya One gak tahan juga,

”Maaf yah Bu yang kemarin juga belon habis kok” jawab One gak kalah gokilnya…Kacau ! Gak lama kemudian mereka pun kabur ke Pusat Pasar Kota buat nyamperin yang jualan duren. Di emperan toko ROMA banyak orang yang jualan duren, salah satunya yang dikenal banget ama anak-anak THE NEXT yang punya nama keren Bryan Foster gabungan dari Bryan Adams en David Foster yang lagi masuk angin. “Halo friends pengen beli duren pilih aja…’ ujarnya. Setelah selesai pilih-pilih dan dibungkus ama kertas kado…Aston pun membayar…Cash ! Oh itu toh janjinya…”Oh yah Yan, ini ada duren busuk bagi-bagi dong “ kata Pesa yang udah punya rencana gila dijidatnya.

“ Ambil aja deh…” ujarnya yang lagi hoky ngitungin duitnya. Kemudian anak-anak THE NEXT jalan bareng sampai-sampai jalan pun diborong, tapi gak ada yang protes malah senang karena jalannya dipake untuk anak-anak yang ganteng. Sampai didekat kali Siburik, ada cewek-cewek kece yang ngefans berat sama THE NEXT, mereka lagi asik main Kak Ing King kontan aja berenti dan ngikutin cowok-cowok yang macho ini. Tiba-tiba Pesa langsung melemparkan duren busuk yang didapatnya tadi ke kali Siburik. Kontan aja cewek-cewek itu langsung mengambil posisi start di tepi pagar untuk terjun memperebutkan duren dari cowok-cowok keren. Tak lama kemudian terlihatlah deburan air Siburik yang keruh plus item itu, rupanya cewek-cewek itu udah nekad nyebur dengan menggunakan gaya yang berbeda-beda….Noni memakai gaya nungging…Tira memakai gaya katak kelelep, Lea memakai gaya ikan mas koki ketelen tokai..dan Vina memakai gaya simpanse digigit kutu anunya. Mereka sih kaya’nya tahan banget nenggak air Siburik yang amit-amit busuknya demi sebuah duren dari anak-anak THE NEXT.

Setelah melalui pertarungan yang mendebarkan rupanya Tira ama Lea hampir meraih duren itu…Oh rupanya Tira yang dapat …”Hore gue dapet duren yang lezat” teriaknya….yang lainnya cuma bisa nyedotin air Siburik yang udah kaya’ coca cola nyilem di septic tank melihat Tira yang gak kepalang tanggung langsung dibukanya duren itu, lalu dilahapnya duren yang udah berbau gak sedap sampai-sampai bijinya pun ditelan. Anak-anak THE NEXT cuma bisa terheran-heran dan tertawa cekikikan ngeliat adegan yang aneh bin ajaib itu….”Itulah saking ngefansnya….!”

Disuatu hutan terlihat banyak po’on duren…ada yang merah, kuning, hijau dilangit yang biru…dibawahnya berserakan duren-duren yang pada nganggur dan lagi ngerumpiin cewek-cewek kece…maksudnya duren ada juga yang cowok lho…” Kapan sih mereka datang…” bisik sebuah duren yang culun banget abis durinya baru udahan dicepak……Hari ini hari Sabtu anak-anak gak pada belajar tapi semuanya pada kerja bakti bersiin sekolah. Pas udah capek banyak yang pada kembali ke kelas, diantaranya anak-anak THE NEXT yang gak level sama acara yang gituan….

Mereka ngumpul di satu-satu, kelas yang paling gila di Smansa…tapi si Aston lebih suka ngobrol ama Rina, cerita-cerita tentang mal-ming. “Wah…maaf yah Rin sepertinya malam ini saya gak bisa nemenin kamu…” bisik Aston dengan mesra…”Soalnya ada sesuatu yang gak bisa ditinggalin..” rayu Aston agar si doi gak ngambek,”Gak apa-apa kok, soalnya sudah ada lho yang nemenin aku…” jawab Rina dengan cueknya. “Hah..” teriak Aston..matanya berkunang-kunang dan plek doi jatuh pingsan.

“Ton, jangan cemburu dong, yang nemenin aku itu khan bokap ama nyokap” bisik Rina ke telinga Aston. Kontan aja Aston langsung seger lagi…”Aneh juga nih dopingnya si Rina, ada magic yah….???”. Siang itu Pesa pulang bareng ama Abdul Choir, sahabatnya yang kepaksa. Siang itu matahari bersinar dengan galaknya, wajah Abdul Choir keliatan kusam bin dekil, bukan lantaran kegerahan tapi emang begitulah kondisinya di segala cuaca. Di musim duren ini wajahnya bisa cerah banget kalo ditraktir mie ayam…apa hubungannya… memang gak ada kok…

Eh..Dul kamu mau nggak ikutan kita jaga duren malam ini” tanya Pesa basa-basi doang. “Oh jaga duren pasti deh aku mau…” soraknya kegirangan soalnya memang itu yang ditungguinnya dari dulu’. “Gue pulang dulu ah dan jangan lupa nanti malam setengah delapan , kamu tunggu yah didekat “Kuboran Belande”teriak Pesa sambil ngabur nebeng truk sampah. Abdul Choir masih ngelamunin akan makan duren yang lezat..” Ah sedap” bisik hatinya yang penau banget. 

Pas malamnya di kuboran Belande Abdul Choir udah berdiri gagah dengan setelan merah, hitam, hijau, perak, biru dan coklat (nah kok banyak bener tuh) maksudnya malem ini Abdul Choir nyemprotin rambutnya dengan pilox merah kaya’ anak Punk, wajahnya yang kusam bin dekil di balut ama sapu tangan hijau yang selalu melekat di lehernya, dos-q pake baju kuning yang keciprat mobil tokai, ban pinggang perak yang gede persis ama sabuk juara Mike Tyson dan pake celana karate yang barusan di wantex warna biru serta sepatu coklat Alladin yang baru disemir ama giginya yang kuning.. cek..cek..cek.

“Lama bener sih si Pesa” katanya seorang diri sambil melirik kekanan dan kekiri lalu dilipat..Saat itu hening banget, gak ada satu pun kendaraan yang lewat, belum lagi suasananya yang remang-remang nyaris gelap. Abdul Choir makin keder dan ciut aja. Malam itu dingin sekali, desiran angin menyayat dengan sahdunya, tiba-tiba terdengar suara anjing bernyanyi…..bulu kuduk Abdul Choir langsung berdiri, belum sempat dia mengurut dadanya terlihatlah sesosok bayangan putih dari arah kejauhan….kontan Abdul Choir menjerit dan langsung lari tunggang langgang telentang telingkup colet. Pas Abdul udah jauh terlihat seorang kakek tua yang udah beruban yang memakai baju putih,

Kenapa tuh anak kok lari sih, jangan-jangan…???” bisik pak tua sambil melirik kekanan kiri dan langsung ngambil langkah sejuta….”Tolong ada Antu..”teriaknya…. Hi..Hi..Hi, padahal antunya kan dia” ujar sepasang mata yang ada diatas po’on duren disitu…….Ih syereeeem…..

Ternyata si Pesa yang ditungguin dari tadi ada di rumah Dhani barengan ama genknya mau rame-rame jaga duren One di Senayan….pukul 8 teng mereka cabut pake jeepnya si Pesa.

Disuatu hutan di daerah Senayan terlihatlah pohon-pohon duren yang penuh dengan duren yang ampir jatuh, terdengar deruman jeep Pesa yang udah sampai di kawasan itu.

“Akhirnya datang juga” ujar duren yang centil. “Hore..banyak nih durennya” teriak Dea yang langsung terjun dari jeep….disusul ama sohib-sohibnya yang langsung menuju pondok penantian duren. Setelah istirahat sejenak mereka mulai mengatur rencana buat “Menganjuk” ria..” Regu I dipimpin oleh saya sendiri, anggotanya Dylan, Aston, Zeri dan Roy” kata One…”Regu II dipimpin oleh Pesa, anggotnya Dea, Dhani dan Bajenk…oke” kata One lagi. Tak lama kemudian mereka pun berpisah…regu One ke utara, regu Pesa ke selatan…

Regu I yang dipimpin One berjalan mengendap-endap kalo-kalo ketimpa duren yang aujubileh banyaknya, suasana gelap banget mereka cuma bermodalkan senternya Aston yang didapatnya waktu nyari’ udang di laut…”Buk” tiba-tiba terdengar suara benda jatuh…One en genknya langsung lari kearah suara itu…yah ternyata buakn duren yang jatuh melainkan seekor “Berok..” Sialan kirain duren, taunya si Tira…ngaco ah..” teriak One sambil melemparkan buah tukas kearah makhluk itu. Setelah keliling-keliling akhirnya terdengar bunyi bakbuk bakbuk….mereka kalang kabut mengambil duren yang berjatuhan…

“Sukses nih..” kata One sambil cengengesan. lain lagi dengan regu Pesa yang menyusur kearah selatan..kaya’nya lebih gelap dari utara…liat aja si Dhani benar-benar hilang.. “Daripada ngelamun mendingan kita main teka-teki yuk” ajak Dhani..”Duren apa yang bisa ketawa nyengir”. “Duren…duren yang kena kutuk Charle Chaplin khan” jawab Pesa seenak perut…”Salah yang benar duren jenging” jawab Dhani cuek. gak lama kemudian mereka udah banyak ngumpulin duren sampe-sampe ada yang digigit. Pukul 11 lewat mereka berkumpul kembali di pondok.

“ Nah sekarang mari kita buka hasil rajahan masing-masing” kata One ketika mereka lagi duduk-ududk di depan api unggun. Aston dan Zeri membuka duren Regu I, Bajenk dan Dea membuka duren Regu II. Setelah dibuka ternyata duren Regu I…nyaris “Kupit” semua…”Horee” teriak One, sedangkan Regu II jenging semua..”Huh” teriak Pesa…”Horee” tiba-tiba terdengar teriakan dari arah jalan setapak. Astaga rupanya fans-fans THE NEXT hadir juga mau ngapain nih cewek-cewek ini malam-malam begini..

“E..cowok-cowok mau dooongg duren jengingnya pinta Noni yang hobi banget sama duren yang model gitu…Anak-nak THE NEXT sih cuek aja melanjutkan acara santap rianya.

Akhirnya saking keselnya karena dicuekin dan gak diberi duren Noni sama Tira berguling-guling di tanah sambil merengek,”Mau dong durennya !” yang lainya pada mencak-mencak gak karuan…anak-nak THE NEXT sih cuma senyum merangsang…akhirnya karena gak tahan melihat kejadian langka itu Pesa pun melemparkan biji duren yang udah licin ke arah cewek-cewek nekad itu. Langsung saja cewek-cewek itu berebutan mau ngelahap tuh biji, setelah melalui pertarungan cambak-cambakan yang seru banget Lea mendapatkan tuh biji..

”Enak bener nih biji duren gak sia-sia deh gue rebutan pokoknya puas banget makan biji duren anak-anak THE NEXT yang gagah..!”katanya sambil menggigit biji duren yang jenging itu. Setelah melihat kejadian itu One dan seluruh teman-temannya langsung melemparkan seluruh biji duren jenging yang udah licin kearah cewek-cewek nekad itu…makin ributlah suasana, iseng-iseng One dan Bajenk mencomot kulit duren dari tanah dan langsung dilemparkan kesana.

Hah…alangkah terkejutnya mereka sebab diembat juga tuh kulit duren…”Yok teman-teman kita cari tempat yang enak buat nyantap in semua..” kata Vina yang diikuti hilangnya suara mereka dari situ. Gila..gila anak-anak THE NEXT ketawa gak abis-abisnya. Ketika mereka udah kenyang dan sudah cuci tangan, cuci kaki dan cuci muka, mereka pengen tidur dan masuk ke pondok…cuma Dylan dan Zeri yang nggak boleh tidur, sebab kena jaga pertama.

“ Selamat malam semua, selamat datang musim duren yang ceria…” bisik One sambil memejamkan matanya….”Selamat malam sih…selamat malam…nih nikmati..” kata Dylan sambil ngumisin teman-temannya yang udah bobo’ dengan spidol item yang udah disiapin dari rumah….Tercapai juga tuh balas dendamnya…..

By Mija saat Musim duren 1991


Responses

  1. LOVE YOU

  2. mas iku jeneng q asli lho……………


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: