Oleh: adek | Agustus 8, 1991

I LOVE YOU

Lagu Unchained Melody mengalun lembut, Zeri lagi asik-asiknya menulis surat dengan beralaskan bantal dikamarnya yang penuh dengan poster-poster Michael Jordan. Malam udah larut banget ….jam yang nempel di dinding kamar menunjukkan pukul sepuluh lebih tiga puluh menit. Angin malam menerobos lewat jendela kamar yang sedikit terbuka ….Dingin tapi romantis, biarpun dingin Zeri bela-belain buka baju. Dan Zeri keliatan konsen banget merangkai kata demi kata dalam suratnya, seperti pujangga angkatan balai pustaka :

“ Obia yang manis mudah-mudahan….Obia yang kalo ketawa nggak pernah ada serpihan cabe digiginya dan kalo jajan di kantin nggak pernah lebih dari gocap …..Malam ini saya kangen banget ama kamu, Obia….suer deh” tulis Zeri dalam suratnya sambil termenung.

Angin malam bertiup lembut mengelus-elus rambut Zeri yang agak cepak kaya’ Bart Simpson. Zeri makin mood aza menulis surat buat Obia yang punya nama lengkap Zenobia, cewek kece yang satu sekolahan ama Zeri, yang jago main bekel kalo nggak ada lawannya dan udah lama ditaksir sama Zeri. Obia orangnya “ sedang-sedang saja” tingginya and kalo jalan persis kaya biola punya kaki, Obia juga dikenal punya otak encer..saking encernya maka kalo she is berlari tuh otak sampe koclak-koclak kaya’ ager-ager…?????. 

Setelah agak lama menulis surat ..Zeri ngantuk banget sampai-sampai ia ketiduran dibawah kolong tenpat tidurnya. Nggak lama kemudian terdengar suara-suara kacau dari bibirnya Zeri..

” Oh..Obia ..kaulah kekasihku akhir zaman..kaulah hatiku..kaulah cintaku.” Byur …Zeri tiba-tiba tersentak dan tersadar dari ngigonya setelah merasakan dinginya air di wajahnya..

”Makanya jangan mikirin cewe’ trus” suara nyokapnya memebangunkan Zeri. Bukan main malunya Zeri dan buru-buru lari ke kamar mandi menyelamatkan kupingnya dari sengatan suara nyokapnya…en mandi dong..kan abis mimpi.. Dalam kamar mandi, Zeri masih sempat membayangkan romantisnya bacaan puisi buat Zenobia yang dalam mimpinya lagi duduk mandangin Zeri..ssst romantisnya..Tiba-tiba terdengar gedoran kejam dari luar .”Zeri cepetan dong mandinya”..

”Sabar dulu dong baru juga gosok gigi” jawab Zeri tak kalah sengitnya ..Dar..Der..Dor..”Zeri cepeet gue nggak tahan pengen ngebom !” ujar brothernya si Feri.

“Feriiii…kalo mo ngebom, ngebom aja dirumput belakang..si Bleki juga kalo ngebom disana..” “Zerii jangan gokil dong , ya masa nyamain gue sama anjing !”…”Hi..Hi..Hi.” terdengar cekikikan Zeri dari kamar mandi.  Sedang Feri yang perutnya trus mendesak minta pertanggungjawaban, kembali menggedor-gedor pintu dengan kerasnya sampai engsel-engselnya pada bergetar…”Aduh mak.sakit dong”bisik si pintu..Untung gak lama kemudian Zeri merapikan mandinya ..dan begitu pintu kamar mandi dibuka baru juga setengah senti ..Feri langsung menerjang ke dalam. Ampir aja Zeri nyungsep ke kloset yang udah lama nggak disiram….idih amit-amit deh..! “Udah Zer, cepet sana kamu keluar !” usir feri sambil tak lupa melepaskan sedikit gas berbau tak sedap dari knalpotnya. Kontan aja Zeri langsung kabur ke kamarnya dan ketika udah rapi, doi langsung ngabur ke Mabesnya at GEDNAS..

Lagu Attenti Al Lupo mengalun dengan riangnya ketika Zeri sampai di rumah Pesa, anak ini memiliki rancangan yang sempurna dan pas..Hidungnya yang tinggi menantang berkesan bangir , matanya lancip dan hitam , alisnya seperti barisan camar terbang , belum lagi bodi yang atletis dan jangkung ..wajahnya mengingatkan dengan Damon Hill, pembalap formula I yang ganteng itu atau sedikit mirip juga dengan Tom Cruise saat masih ingusan.(maksudnya mirip ama ingusnya..GR lah yau..).

Disana udah banyak temen-temennya yang tergabung dalam THE NEXT…genk yang ngetop banget..katanya sih soreini pengen ngeceng en mejeng ke Pusat Pasar Kota….yah sepeutaran jam gedelah..Gak lama kemudian terdengarlah suara gemuruh jeep miliknya si Pesa…cabut man….Pas nyampe di PPK suasana sedang rame-ramenya maklum lagi tanggal muda….Zeri en ganknya langsung mencari tempat strategis buat ngeliatin barang bagus yang kali-kali lewat bagi-bagi rezeki. One nangkring di lampu merah..Dhani di pos polisi..Pesa di pagarnya kantor pusat..Aston ditengah-tengah jalan jadi polisi lalu lintas..(Gileee.) yang lainnya nongkrong aja di trotoar.

Tiba-tiba lewatlah cewek-cewek manis yang dikenal banget ama mereka , salahsatunya si Obia.. yang dia incer ama Zeri. Kontan aza Zeri berhenti dan langsung mengangkat ketiga jarinya..(METAL..!) , terdengar celetukan si Pesa..”Zenoooobia…”, si Obia langsung merah padam facenya..dan langsung kabur dari situ habis takut ama tampang lapar si Zeri.. Sampai si Zenobia hilang dari pandangan, Zeri masih juga bengong..”E.. kalo bengong jangan ngangak gitu dong, lalat juga nggak tahan, apalagi kita” celetuk Dylan yang dari tadi diem aza.., “ E.. udah siang.. cari’ makan yuk” ajak si Dhani yang sendu banget wajahnya kalo lapar..,

“ Oke…Oke, gimana kalo kita ke Halaly ..” Usul si O-ne ..boss kita-kita.. Pas Pesa udah menstarter jeepnya dan menekan pedal gas.. mereka baru sadar bahwa Zeri masih asik ngelamun pas di ujung knalpot.. tak ayal lagi tuh asap knalpot langsung masuk ke mulut Zeri..”Uhuk..huk…huk.. tungguin saya dong “ jeritnya ketika melihat jeep itu udah melaju di jalan Sriwijaya. Dengan langkah letoy..Zeri akhirnya sampai juga di Halaly….diliatnya teman-temannya lagi asik bersantap sore..Zeri yang dari tadi hanya nyedotin asap kontan aja air liurnya menetes…dan wajahnya yang selalu keliatan lapar jadi tambah deh.Gak lama kemudian dia udah ikutan nyantap ..gak tanggung-tanggung lagi 4 mangkok ludesss..

Bedug magrib nyaris dipukul..Zeri pas nyampe di rumah…….langsung mandi dan melakukan ibadah magrib Udah itu doski duduk-duduk sambil baca-baca buku kimia…Besok pasti mo ulangan…! Tiba-tiba ….tut…tut..tut…telpon yang biasanya merem hari ini berbunyi……. dengan hati yang kebat-kebit diangkatnya si phone “21966” ucap Zeri santai…

”Selamat malam..bisa bicara sama Zeri” ujar suara halus berlogat cewe’ dari seberang sana.”iya saya sendiri” tentu saja Zeri girang soalnya suara halus itu jelas bukan suaranya si Mercy musuh besarnya…”Saya Obia …I love you, Zer” ujar suara itu..Zeri terdiam dan telpon itu terlepas dari genggamannya……..dia merasa flying ke langit……dilihatnya langit-langit rumah penuh dengan gambar hati …Tapi dari balik telpon yang masih menggantung itu terdengar kikikan tawa’ yang kayaknya gak asing lagi bagi Zeri ..dasar Zeri lagi mabuk kepayang …Suaranya si Pesa yang berlagak bencong dianggapnya suara si Obia ……kasihan kamu Zer…dikerjaiin tuh….

 

 

Mau tau lanjutannya ..Simak aja deh episode berikutnya….

Mija barengan Adek dapat ide dari “H”


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: