Oleh: adek | Mei 25, 1991

Sang SUTRADARA

Hari ini si Zeri happy banget…….abis kemaren malam si dia dapat phone dari Obia, liat aja wajahnya yang biasanya sendu kaya’ gak makan hari ini kelihatan bersinar-sinar seperti baru di brasso….Temen-temennya yang memang udah tau segalanya cuma senyum-senyum disimpul lalu diikat mati…. Zer..kaya’nya seneng banget nih..” kata One ketika mereka lagi asik ngumpul di pelataran parkir pas lagi istirahat.”O..iya dong namanya juga orang lagi jatuh cinta..” jawabnya….Pesa, Dhani dan Dea cuma senyum. ” Dianya gak tau..Hi..hi..Hi..”bisik hatinya Aston yang makin ganteng aja…”Zer..lihat itukan si Obia ,godain dong” Dylan ngomporin si Zeri.

Memang saat itu si Obia baru keluar dari kelas dan sedang berjalan menuju kearah pelataran parkir..pasti mo ke kantin.  “Hi..obia tambah manis aja” kata Zeri yang merasa yakin banget dapat jawaban I love you….si Zenobia masih cuek dan trus melanjutkan langkah kakinya, Zeri makin penasaran..”Kok jadi gini”….”Obia …tunggu dong..kok abangnya dicuekin.”tanya Zeri…..Obia langsung berbalik dan ngomong gini… ”Apa …abang ! sorry yah gue gak level sama situ..muka aja kaya’ nangka bonyok en nafas kamu kok kaya’ bau jengkol, gak gosok gigi yah..” Hah..gile..kok si Obia bisa juga ngomel seperti itu..Zeri terdiam..”Emang nafas gue kaya’ jengkol gitu…lalu dia menghembuskan nafasnya dan menghisapnya dalam-dalam..”E..bukan bau jengkol..tapi bau pete..” ujarnya sendiri…Zeri…Zeri.. 

Sore hari..pukul 3 dirumah Dylan, Zeri lagi asik merenung-renung dengan kejadian tadi siang..”Udah Zer…jangan dipikirin..” kata Dhani yang lagi asik tidur-tiduran sambil ngupil”Bukan begitu masalahnya friend…sebab si dia pernah nelpon gue kemarin malam” jawab Zeri sambil bercerita panjang lebar tentang hal itu ..temen-temennya mendengarkan dengan serius…..padahal udah tega banget ama Zeri…..”O…gitu..mungkin saja dia berubah pikiran , Zer” celetuk Bajenk … 

”Mungkin saja dia malu ama kamu kamu ….abis kamu terlalu ganteng buat dia” ujar Pesa nimbrung…Zeri tersenyum ..GR yah..nggak juga ..cuma pengen senyum aja….”Gimana yah supaya si Obia selalu ingat ama gue..” ujarnya ngomong sendirian .Teman-temannya turut ngelamun..ada yang mikir ada juga yang ngantuk…ah pengen tidur.. Tiba-tiba…Zeri menjerit….kaya’nya da ide brilian yang masuk…teman-temannya tersenyum “Ada ide nih” kata One..”Ah.nggak ini nih kaki gue kejepit pintu” ujar Zeri malu-maluin….

Acara ngelamun dilanjutken kembali…”Horeee….” tiba-tiba Zeri menjerit lagi..”Ada apa, Zer….kejepit ristluiting celana yah” celetuk Dhani yang lagi asik merem mikirin cewe’-cewe’ di Hawaiii..”Nggak deh…kali ini gue yakin banget …kalian ingat nggak pepatah “Cinta ditolak dukun bertindak..” ujarnya semangat….Bergidik juga mendengarnya..” Trus Zer lo mo ngapain” ujar si Roy pura-pura begok..padahal memang begok..” Siapa diantara kalian yang punya kenalan dukun canggih..” kata Zeri…Dylan yang dari tadi terpesona dengan ide Zeri langsung tersenyum sendiri”Saya , Zer….rumahnya di Badau City..” ujar Dylan…”All right…besok kita kesana yah” jawab Zeri yakin dan mantap banget…..   

Jeepnya si Pesa melaju dengan derasnya di jalanan yang nggak mulus gak juga jerawatan tapi udah bopeng…Zeri nampak bersiul-siul, Dylan tersenyum simpul, Dhani asik ngupil, Aston udah ketiduran, One lagi asik mikirin yayangnya..Pesa yang nyupir dan yang lainnya lagi asik ngemil kripik durian….Tapi tanpa diketahui temen-temennya…pagi tadi sebelum pergi Dylan ngepone dulu sama seseorang….siapa tuh entar aja deh…Hari ini mereka udah bela-belain bolos alias gak sekolah demi si Zeri..nggak juga tuh…memang lagi pada mumet ngeliatin guru-guru yang itu-itu juga ….Hari makin siang …gak lama kemudian ….sampailah mereka di sebuah daerah yang keren banget….letaknya di tepi bukit dikelilingi aliran sungai … ditengah-tengahnya terdapat sebuah bangunan yang so pasti bukan gubuk bukan juga istana tapi sebuah villa.. ”Its keren..” ujar One sambil nyedotin coca-cola yang tinggal sedikit.” Ini nih rumahnya ?’ tanya Pesa gak percaya..

Dylan tersenyum lagi….lagi asik berbengong-bengong ria ….nongollah wajah seorang tua yang culun banget mirip ama Kevin Costner tapi yang ini Kevin Costner lagi digigit tabun…. ” E….nak Dylan …mari masuk “ ajaknya …gak lam kemudian mereka udah asik ngobrol di pesanggrahan Mang Kevin Kodir, dukun kampung itu….”Dukun kampung aja segini rumahnya..gimana kadesnya yah…” pikir si Dea…

Tanpa basa-basi Zeri langsung mengutarakan maksud kedatangannya…….”Oh itu gampang..tunggu yah, saya akan meramunya dulu..Oh yah mungkin bisa sampai sore, kalian bersenang-senang dulu deh..” kata Mang Kevin sambil masuk kedalam Magic Officenya………Dea yang memang gak bisa melihat air mengalir…..langsung terjun ke sungai di sebelah rumah….gak buka baju..gak donggg… Pokoknya sore itu anak-anak THE NEXT hepi-hepi…..cuma Zeri aja yang tegang nungguin besok..

”Rasain lo Obia…besok bukan gue yang ngejar-ngejar elo tapi kamu yang bakal merengek-rengek pengen ketemu sama Zeri…” bisiknya dengan senyum licik…..Sore banget…mereka udah rapi dan lagi kumpul-kumpul di beranda rumahnya Mang Kevin..” Ini yah nak Zeri, obat ini kamu oleskan pada kertas surat yang akan kamu kirimkan lalu nulis kata-kata ini…” Obia yang keren kali ini kamu pasti kena batunya..” ujar Mang Kevin sambil menyerahkan botol kecil kaya botol obat suntik”Oke Mang , makasih yah” buru-buru Zeri menyambar botol itu..

Gak lama kemudian mereka semua udah pada mo pamitan…but sebelum jeep itu melayang..Dylan sempat mengedipkan matanya ke arah Mang Kevin , yang dibalas dengan senyuman yang lebar banget…chiao yuk..  Malamnya…Zeri sibuk sendirian mikirin besok….akhirnya karena capek , dia ketiduran……and doi bermimpi , kejedot sesuatu yang so pasti bikin sakit dong……………Pertanda apa tuh…….????????  

Pagi-pagi bener Zeri udah nungguin si Lia , sobatnya Obia….lagi asik ngelamun… nongollah si Lia dengan sepeda mininya di Pelataran Parkir Selatan…Buru-buru Zeri merapikan lamunannya….”Lia…mo nolongin gue kan..” ujar Zeri sambil mendekat ke arah Lia..” Ada apa Zer…” jawab si Lia….”Tumben nih anak mo negor gue” bisiknya ..”Surat ini tolong disampaikan ke Obia yah..” kata Zeri sambil tersenyum penuh pengharapan dan menyerahkan surat yang syereeem itu…

Lia cuma diam dan mengambil surat itu lalu berlalu menuju kelasnya..” Lia….. thanks yah…oh yah ditunggu lho balasannya” ucap Zeri lagi.  Istirahat I…..Zeri lagi asik ngemil tempe di Labour tempe barengan sama friendsnya….tiba-tiba nongollah Lia sambil tersenyum…” Zer…sini bentar..” ujarnya…Zeri yang memang nungguin yang ini dari tadi kontan aja langsung lari menuju ke arah Lia..” Ini..balasan dari Obia bukanya nanti saja..” Ujar Lia sambil ngabur dari situ…..Zeri juga langsung ngabur ke arah rumah gubuk berdinding gedek di belakang WC kelas 3….

Dylan yang udah nungguin dari tadi langsung mengajak temen-temennya ngikutin Zeri…” Berhasil nggak yah…”   Gubuk tua itu memang udah tua banget ….katanya sih bekas tempat tinggalnya penjaga sekolah yang pertama…liat aja suasananya begitu sunyi , hanya ada sarang laba-laba , debu, kursi rotan yang udah ancur-ancuran dan jam dinding tua yang udah rusak…..Zeri masuk kesitu…..setelah lirik kanan kiri dia langsung ngembuka surat itu……tapi tanpa diketahuinya banyak mata yang mengintip lewat celah-celah dinding gedek yang rapuh itu…..

Diliatnya….sebuah kertas berminyak bekas bungkus pisang goreng yang bertuliskan … ”Halo muka nangka lapar …sorry yah bukan kita yang kena batunya , tapi kamu liat aja di wajah kamu banyak batu kerikil ..” Merah padam wajah Zeri, matanya berkunang-kunang dan tanpa ragu-ragu lagi ditinjunya dinding gedek yang ada dihadapannya……jam dinding diatas kepalanya jatuh dan tepat nemplok dijidatnya. Tak ayal …. Zeri pingsan dengan suksesnya … sementara itu … Dylan and csnya tertawa tak habis-habisnya….. Oh Zeri …. dikerjain lagi nih………..  

Mija sendirian tuh…….1991 


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: